Manfaat Kayu Bajakah sebagai Penyembuhan, Mitos atau Fakta Kanser?

Beberapa waktu yang lalu, terdapat banyak berita yang mengatakan faedah kayu cetak rompak sebagai ubat barah. Walaupun sekarang, keberkesanan akar tanaman ini masih menjadi kontroversi, walaupun tidak ada bukti saintifik yang menyatakan bahawa akar cetak rompak dapat menyembuhkan penyakit kronik ini. Tanaman Bajakah adalah sejenis tanaman yang berasal dari pedalaman Provinsi Kalimantan Tengah yang belum tersebar ke daerah lain. Bajakah mempunyai banyak jenis, tetapi salah satu yang paling banyak dibincangkan kerana telah dikatakan dapat menyembuhkan barah adalah Bajakah tampala (Spatholobus littoral Hassk.). Kayu Bajakah sendiri mengandungi fenolik, flavonoid, tanin, dan saponin yang terbukti. Kandungan dalam tumbuhan ini mempunyai banyak manfaat yang berpotensi untuk kesihatan manusia, tetapi apakah kandungan itu cukup untuk menuntut faedah kayu cetak rompak sebagai penawar kanser dan semua jenis penyakit?

Adakah benar bahawa kebaikan kayu keluli dapat menyembuhkan barah?

Tuntutan faedah kayu cetak rompak yang dapat menyembuhkan barah lahir ketika terdapat 3 orang pelajar sekolah menengah di Indonesia yang memenangi pingat emas di Olimpik Kreativiti Invention di Seoul, Korea Selatan, Julai 2019 lalu. Dalam penyelidikan mereka, didapati bahawa kayu cetak rompak dapat merawat barah pada tikus (tikus putih kecil). Selepas itu, orang ramai berkumpul untuk mencari akar tanaman cetak rompak untuk dijadikan ubat barah. Bahkan di pasar, harga serpihan kayu cetak rompak mencapai Rp 300.000 per kilogram dan kayu dijual dengan harga Rp 2.000.000 per buah. Tuntutan ini segera disahkan oleh Kementerian Kesihatan Indonesia dan para saintis lain. Mereka menyuarakan hal yang sama, yaitu kayu bajakah berpotensi sebagai ubat barah kerana telah terbukti dalam penelitian awal, tetapi tidak boleh dikatakan sebagai ubat barah kerana masih perlu diteliti dan diuji lebih lanjut pada manusia. Dengan penyelidikan lebih lanjut, faedah kayu cetak rompak akan diuji untuk melihat:
  • Keberkesanan dan keselamatan (ketoksikan) tumbuhan ini apabila dimakan oleh manusia
  • Dos yang tepat untuk menyembuhkan keadaan tertentu
  • Jenis penyakit tertentu yang dapat disembuhkan kerana satu ubat tidak dapat menyembuhkan semua jenis barah
  • Bagaimana ubat itu berfungsi semasa memasuki tubuh manusia?
Ujian manusia itu sendiri boleh memakan masa berbulan-bulan hingga bertahun-tahun dan mesti melalui fasa 1-3. Fasa 1 adalah untuk melihat ketoksikan, keselamatan, dan cara kerjanya, fasa 2 adalah untuk melihat keberkesanan dan kecekapan dalam sebilangan kecil sampel, dan fasa 3 melihat keberkesanan dan kecekapan dalam sebilangan besar sampel. Sekiranya kayu cetak rompak dapat melewati tahap ini, maka kayu ini akan diberi label sebagai telah lulus ujian klinikal dan dapat digunakan sebagai calon ubat barah. Hingga kini, kayu Bajakah sendiri masih beredar di masyarakat sebagai ubat herba yang khasiatnya dipercayai diturunkan dari generasi ke generasi. Badan Pengawas Makanan dan Dadah (BPOM) sentiasa terbuka untuk menyokong faedah kayu cetak rompak sebagai ubat yang diiktiraf di peringkat nasional dan antarabangsa. BPOM bersedia mengeluarkan nombor permit pengedaran untuk ubat-ubatan yang diperbuat daripada kayu cetak rompak sekiranya terbukti secara klinikal. [[Artikel berkaitan]]

Manfaat lain dari kayu cetak rompak

Hingga kini, belum banyak kajian yang mengkaji manfaat kayu bajakah untuk kesihatan. Sebagai tambahan kepada isu bajakah sebagai 'ubat' barah, kajian lain juga menyimpulkan bahawa tanaman cetak rompak berpotensi untuk digunakan sebagai ubat atau salap luaran. Dalam kajian ini terungkap bahawa kayu bajakah mengandung metabolit sekunder dalam bentuk flavonoid, saponin, terpenoid, tanin, fenol, dan steroid, tetapi tidak mengandungi sebatian alkaloid. Untuk mendapatkan faedah ini, kayu bajakah kemudian diolah menjadi salap dan disapukan pada luka pada tikus. Akibatnya, salap yang mengandungi 10 persen ekstrak kayu cetak rompak telah terbukti dapat mempercepat penyembuhan luka. Namun, keberkesanan ini masih belum menjadikan kayu Bajakah sebagai ubat paten untuk menyembuhkan penyakit kulit kerana kajian lebih lanjut masih diperlukan, seperti khasiat kayu Bajakah sebagai ubat barah.

Recent Posts