Tentang Karate Lengkap, dari Sejarah hingga Teknik Asas

Karate adalah seni mempertahankan diri yang menggunakan tendangan, serangan dengan pukulan, dan pertahanan murni menggunakan tangan dan kaki tanpa alat. Perkataan Karate sendiri berasal dari bahasa Jepun yang bermaksud tangan kosong. Teknik pertahanan diri jenis ini menekankan daya tumpuan dan kekuatan badan pada titik serangan dan pertahanan yang dimaksudkan. Ketika gerakan karate dilakukan, baik untuk serangan atau pertahanan, kesannya akan terasa langsung. Bagi karateka yang mahir, pemecahan kayu atau batu bata menggunakan tangan kosong adalah perkara biasa. Selain kekuatan fizikal, karate juga menekankan ketepatan masa, taktik, semangat, dan disiplin.

Sejarah karate

Karate berasal dari Jepun Karate adalah seni mempertahankan diri yang berasal dari Okinawa, Jepun. Sukan ini diilhamkan oleh seni mempertahankan diri kenpo yang berasal dari China dan pertama kali diperkenalkan kepada orang Jepun pada tahun 1916 oleh Gichin Fukanosi. Secara harfiah, karate bermaksud tangan kosong. Tetapi menurut Gichin, kata "Kara" dalam karate juga dapat ditafsirkan sebagai jujur ​​dan rendah hati. Di Indonesia sendiri, karate pertama kali dibawa oleh pelajar Indonesia yang belajar di Jepun. Kemudian pada tahun 1964, organisasi induk karate pertama di negara ini dibentuk, Persatuan Sukan Karate Indonesia (PORKI). Pada tahun 1972, setelah banyak perkembangan, nama PORKI berubah menjadi Persekutuan Karate Sukan Indonesia (FORKI).

Prinsip karate

Karate bukan hanya masalah fizikal tetapi juga mental dan disiplin. Di karate, ada prinsip yang disebut Bushido. Bushido adalah sikap mental atau cara berfikir samurai yang bertujuan menjadikan samurai menguasai minda dan alam semesta melalui pengalaman hidup dan kawalan diri, kebijaksanaan, dan pengembangan kekuatan. Bushido mempunyai tujuh prinsip penting, iaitu:
  • Seigi (keputusan yang tepat)
  • Yuki (keberanian dan kepahlawanan)
  • Jinn (cinta dan kebajikan kepada semua)
  • Reigi (budi bahasa dan tingkah laku yang betul)
  • Makoto (kebenaran dan keikhlasan ucapan)
  • Meiyo (kehormatan dan kemuliaan)
  • Chugi (kesetiaan)
Bagi atlet atau pengamal karate, tujuan utama berlatih Bushido adalah untuk mendapatkan kebajikan dan kebijaksanaan dalam pemikiran dan tindakan. Pola pikir ini akan membantu karateka untuk menyelaraskan minda dengan tubuh, agar mereka tidak terburu-buru dalam bertindak dan tenang ketika menghadapi kesulitan atau cabaran. Pengamal karate juga mesti memahami 20 falsafah karate Gichin Funakoshi, iaitu:
  • Dalam karate, semuanya bermula dan berakhir dengan rasa hormat
  • Tiada serangan terlebih dahulu
  • Karate adalah pertolongan keadilan
  • Kenali diri anda sebelum mengenali orang lain
  • Semangat pertama, teknik kedua
  • Bersedia untuk membebaskan minda anda
  • Kemalangan boleh berlaku kerana kurang perhatian
  • Berlatih karate bukan sahaja di dojo
  • Belajar karate memerlukan seumur hidup
  • Selesaikan masalah dengan semangat karate
  • Karate sama dengan air panas, jika tidak selalu dipanaskan, ia akan menjadi sejuk
  • Jangan berfikir untuk menang tetapi berfikir untuk tidak kalah
  • Rahsia pertempuran karate, tersembunyi dalam seni yang mengarahkannya
  • Bergerak dengan lawan anda
  • Fikirkan bahawa tangan dan kaki anda adalah pedang
  • Semasa bertungkus lumus bekerja, fikirkan bahawa berjuta-juta lawan sedang menanti anda.
  • Pemula harus belajar postur badan yang rendah. Kedudukan badan yang berpatutan untuk tahap lanjutan
  • Berlatih kata adalah satu perkara dan menghadapi pertempuran sudah lain
  • Jangan pernah lupa penggunaan kekuatan, peregangan dan kontraksi yang ringan dan berat, dan teknik yang cepat dan perlahan
  • Cari kaedah untuk dapat berlatih sepanjang masa
Baca juga:Manfaat Seni Mempertahankan Diri untuk Kesihatan Fizikal dan Mental

Teknik karate asas

Teknik asas karate adalah kihon, kata, dan kumite.Terdapat tiga teknik asas dalam karate, seperti berikut.

1. Kihon

Kihon adalah teknik asas dalam latihan karate. Ini adalah teknik pertama yang akan dipelajari seseorang apabila ingin meneroka seni mempertahankan diri ini. Teknik yang dipelajari dalam kihon adalah teknik berdiri (Dachi), teknik pukulan (Tsuki), teknik menangkis (Uke), teknik menendang (Geri), dan teknik tersentak (Uchi). Kihon bermula dengan belajar pukulan dan tendangan. Pada peringkat ini, anda mendapat tali pinggang putih. Kemudian setelah itu, apabila anda sudah mulai belajar membanting, akan ada peningkatan tahap menjadi tali pinggang coklat. Orang yang mempunyai tali pinggang hitam atau DAN, dianggap telah menguasai semua teknik karate dengan baik.

2. Perkataan

Kata adalah latihan bergerak. Pada peringkat ini, anda bukan sahaja akan berlatih secara fizikal, tetapi juga mempelajari prinsip-prinsip pertempuran. Pergerakan asas yang telah dipelajari pada tahap Kihon, akan digabungkan menjadi pola serangan pada tahap ini. Setiap pergerakan yang diajarkan pada tahap kata, mempunyai irama pergerakan ke pola pernafasan yang berbeza.

3. Kumite

Kumite adalah amalan kompetitif. Latihan ini hanya dapat dilakukan oleh orang yang sudah memegang sekurang-kurangnya tali pinggang biru.

Peraturan dalam pertandingan karate

Perlawanan karate ditentukan oleh skor pukulan dan tendangan. Objektif utama dalam pertandingan karate adalah untuk mengalahkan lawan anda menggunakan pukulan, tendangan dan slam untuk memperoleh mata. Atlet yang mendapat mata terbanyak pada akhir permainan menang. Berikut adalah peraturan untuk pertandingan karate sepenuhnya.

• Alat yang diperlukan

Karate dipertandingkan di atas tikar 8x8 meter dengan tambahan 1 meter di setiap sisi sebagai kawasan selamat. Setiap atlet yang bertanding perlu menggunakan peralatan di bawah.
  • Saman karate yang dipanggil gi. Pakaian mestilah polos dan tidak boleh ada motif.
  • Semasa pertandingan, atlet tidak memakai tali pinggang yang menunjukkan tahapnya. Seorang pemain memakai tali pinggang merah dan pemain lain memakai tali pinggang biru.
  • Pelindung gusi
  • Perisai badan dan pelindung dada tambahan (untuk wanita)
  • Melindungi kawasan kemaluan
  • Pelindung kaki

• Cara mendapatkan markah dalam pertandingan

Pemain akan mendapat mata sekiranya berjaya menyerang salah satu kawasan badan lawan berikut:
  • Ketua
  • Muka
  • Leher
  • Dada
  • Perut
  • Bahagian badan
  • Belakang
Nilai baru akan dikira secara sah jika pemain menunjukkan teknik bermain yang baik, seperti:
  • Kedudukan badan yang betul
  • Pandai mencari masa untuk menyerang dan bertahan
  • Berdiri dalam jarak yang ideal dari lawan anda
  • Hati-hati dengan serangan musuh
  • Bersukan ketika bertanding
Atlet yang bersaing dapat memperoleh satu, dua, atau tiga mata dalam satu serangan.

Satu mata (yuko) diperoleh ketika pemain melakukan Chudan atau Jodan tsuki dan uchi aka pukulan atas atau pukulan tengah. Dua mata (waza-ari) diperoleh ketika pemain melakukan Chudan atau tendangan di tengah. Tiga mata (ippon) diperoleh sekiranya pemain melakukan tendangan Jodan, aka sepakan ke bahagian atas lawan dan pergerakan yang berjaya membuat lawan jatuh.

• Kriteria untuk menang

Seorang pemain akan diisytiharkan sebagai pemenang sekiranya:
  • Mempunyai lebih banyak mata daripada lawan di akhir permainan
  • Memimpin dengan 8 mata dari lawan. Sekiranya ada pemain yang memimpin 8 mata, permainan akan berhenti secara automatik.
  • Sekiranya lawan menyerah dan tidak dapat meneruskan
  • Sekiranya pihak lawan dibatalkan kelayakan
[[artikel berkaitan]] Karate adalah sukan yang tidak hanya menekankan kekuatan fizikal, tetapi juga mindset, jiwa yang tenang, dan disiplin. Untuk dapat berlatih karate, anda boleh mengikuti latihan (dojo) terdekat di kawasan anda.

Recent Posts