6 Cara Menghilangkan Batuk pada Bayi Dengan Berkesan

Batuk adalah reaksi semula jadi tubuh untuk menghilangkan kotoran, virus, atau kuman dari saluran pernafasan. Apabila anda melihat anak kecil anda batuk, ibu bapa mungkin bingung sama ada akan memberi ubat batuk kepada bayi atau tidak? Tidak seperti orang dewasa yang mungkin lebih mudah membuat keputusan untuk mengambil ubat, sebenarnya ibu bapa tidak digalakkan memberi ubat batuk kerana risiko kesan sampingan. Namun, anda tidak perlu risau. Selain ubat-ubatan, terdapat pelbagai cara untuk menghilangkan batuk pada bayi yang jauh lebih selamat. Ada apa-apa?

Cara merawat batuk pada bayi

Bayi boleh mengalami batuk kering atau batuk dengan kahak. Apabila batuk, dia akan menjadi lebih rewel, tidak mempunyai selera makan, dan mengalami masalah tidur. Bukan hanya itu, batuk pada anak kecil anda juga boleh disertai dengan gejala lain seperti kesesakan hidung, mata merah, dan demam. Walau bagaimanapun, berikut adalah cara mengatasi batuk pada bayi yang boleh anda cuba:

1. Beri lebih banyak susu ibu

Salah satu cara mudah untuk mengatasi batuk pada bayi adalah dengan memberi lebih banyak susu ibu. Bayi di bawah usia 6 bulan pada umumnya masih diberi susu ibu secara eksklusif. Susu ibu mengandungi zat pembentuk kekebalan tubuh yang dapat memberikan perlindungan tambahan terhadap jangkitan yang disebabkan oleh batuk. Bukan hanya itu, susu ibu juga dapat membantu membersihkan kerongkong dan menenangkan kegelisahan si kecil. Oleh itu, apabila dia batuk, pastikan ibu memberinya lebih banyak susu agar bayi anda cepat sembuh. Sekiranya anda tidak dapat memberi susu ibu, anda boleh memberi susu formula mengikut keperluan pemakanannya.

2. Menitiskan cairan masin

Cecair garam adalah titisan hidung yang dibuat dari larutan garam steril yang boleh diperoleh di farmasi. Cecair ini dapat membantu membersihkan lendir di hidung atau kerongkong bayi. Untuk mengatasi batuk pada bayi, anda hanya perlu meneteskan sekitar 2-3 tetes larutan garam ke dalam rongga hidung bayi menggunakan pipet. Seterusnya, bersihkan hidung bayi dengan lembut. Namun, sebelum menggunakan garam, pastikan anda membaca arahan penggunaan pada label pembungkusan supaya anda tidak salah. Melembapkan udara dengan humidifier akan membantu mengelakkan saluran pernafasan bayi kering

3. Menggunakan pelembap

Menggunakan pelembap atau pelembap menjadi salah satu cara untuk menghilangkan batuk pada bayi. Menambah kelembapan dapat membantu menjaga saluran pernafasan si kecil daripada mengering dan melonggarkan lendir sehingga dapat melegakan batuk dan hidung tersumbat. Di samping itu, anda juga boleh memandikan bayi dengan air suam. Ini berguna agar wap dari hangat dapat dihirup sehingga membantu menipiskan kahak dan memudahkan bernafas. Namun, pastikan suhu air tidak terlalu panas.

4. Gunakan minyak pati

Minyak pati, seperti minyak kayu putih, dipercayai dapat melegakan batuk dan sakit otot ketika disapukan ke kulit atau merebak ke udara. Anda boleh mengurutnya di kaki, dada, punggung, atau telapak tangan bayi anda. Namun, sebelum menggunakan minyak pati, berjumpa doktor kerana tidak semua minyak selamat untuk bayi.

5. Memberi madu

Sekiranya bayi telah mencapai usia 1 tahun, anda boleh memberinya madu untuk mengatasi batuk yang dialaminya. Madu adalah pemanis semula jadi yang dapat membantu melegakan batuk dan sakit tekak. Bukan hanya itu, madu juga mempunyai sifat antibakteria yang dapat melawan jangkitan. Anda boleh memberikan sesudu madu kepada bayi anda atau mencampurkannya ke dalam air suam untuk melegakan batuknya. Namun, ingatlah untuk tidak memberi madu jika bayi berusia di bawah 1 tahun kerana risiko botulisme. Hanya berikan air suam.

6. Sapukan pes kunyit

Kunyit dipercayai selama berabad-abad untuk merawat pelbagai penyakit, termasuk batuk. Campurkan kunyit dengan air suam untuk membuat pes halus. Seterusnya, sapukan campuran tersebut di dada, dahi, dan tapak kaki bayi. Panas dari kunyit akan membantu melarutkan lendir dan menjadikannya lebih mudah keluar. Setelah selesai, bersihkan kulit si kecil menggunakan air suam.

Penyebab batuk bayi

Punca batuk bayi dapat diperhatikan dari jenis atau gejala batuk yang dialaminya. Dalam batuk jenis ini dengan kahak, batuk akan terasa di kawasan dada kerana merupakan usaha semula jadi untuk menghilangkan kahak dari paru-paru. Batuk jenis ini pada bayi biasanya disebabkan oleh jangkitan bakteria. Batuk kahak pada bayi disertai dengan sesak nafas atau mengi boleh menjadi tanda bahawa dia mengalami penyakit pernafasan seperti ARI, asma hingga radang paru-paru. Walaupun batuk kering pada bayi adalah gejala semula jadi untuk melegakan gatal atau kerengsaan tekak. Batuk kering dengan hidung berair biasanya merupakan gejala selesema yang disebabkan oleh jangkitan virus atau alergi. Batuk kering jenis ini tanpa kahak boleh menjadi tanda bayi menderita selesema, ARI, alergi, batuk rejan untuk mengidap.

Mencegah batuk pada bayi

Setelah mengetahui penyebabnya dan bagaimana menanganinya, adalah lebih baik jika anda melaksanakan langkah pencegahan agar bayi tidak mengalami batuk lagi di masa depan. Beberapa cara untuk mencegah bayi batuk menurut Pertubuhan Kesihatan Kanak-kanak adalah:
  • Ikuti nasihat doktor sekiranya bayi menghidap asma atau alahan
  • Elakkan apa-apa yang boleh menyebabkan bayi batuk, seperti asap rokok ke udara sejuk
  • Pastikan bayi anda mendapat perlindungan yang cukup daripada virus dan bakteria dengan vaksin
  • Sekiranya bayi batuk, tutup dengan siku bukan tangan anda dan pastikan anda kerap mencuci tangan
[[artikel berkaitan]] Sekiranya batuk bayi anda tidak mereda atau disertai dengan gejala teruk yang lain, anda mungkin perlu berjumpa doktor. Doktor akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan rawatan si Kecil. Sekiranya bayi anda mengalami batuk berdehit, doktor biasanya menetapkan steroid untuk mengurangkan keradangan. Sementara itu, jika disebabkan oleh jangkitan bakteria, doktor mungkin akan menetapkan antibiotik.

Recent Posts