10 Punca Najis Hijau, Boleh Berbahaya Atau Tidak

Najis hijau sering dianggap tidak normal. Sesungguhnya, dalam beberapa kes, keadaan ini dapat memberi isyarat kepada penyakit seperti jangkitan bakteria dan gangguan pencernaan. Tetapi secara amnya, najis hijau tidak berbahaya, kerana diet yang memakan banyak sayur-sayuran juga boleh menjadi penyebabnya. Sekiranya anda bimbang bahawa buang air besar atau najis menunjukkan masalah kesihatan, anda boleh memperhatikan gejala lain yang mungkin muncul. Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Apa yang menyebabkan najis hijau?

Najis normal umumnya berwarna coklat muda hingga coklat gelap. Bahan yang keluar sebagai tinja adalah produk buangan dari pencernaan yang tidak diperlukan oleh badan. Terdapat banyak perkara yang boleh mempengaruhi warna najis yang keluar dari badan, termasuk makanan yang dimakan untuk penyakit tersebut. Dalam keadaan najis hijau, ini boleh berlaku disebabkan oleh diet atau sebagai kesan sampingan dari pengambilan ubat-ubatan tertentu. Walaupun begitu, ada kemungkinan keadaan ini menunjukkan gangguan yang sedang berlaku. Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh mencetuskan najis berwarna kehijauan. Makan sayur-sayuran hijau boleh menyebabkan najis hijau

1. Makanan hijau, seperti sayur-sayuran

Makan sayur-sayuran hijau secara berkala seperti bayam, kangkung, brokoli, atau bok choy dalam jumlah besar, boleh mencetuskan najis hijau. Ini kerana sayur-sayuran ini mengandungi klorofil, pewarna hijau pada tanaman. Mengonsumsi pengambilan yang mengandungi pewarna makanan hijau, seperti ais krim dan kek, juga boleh menyebabkan najis yang keluar masih berwarna hijau.

2. Makanan yang berwarna biru atau ungu

Makan makanan biru atau ungu kadang-kadang juga boleh mencetuskan najis hijau. Beberapa contoh makanan ini termasuk blueberry, anggur, dan anggur merah. Makanan dan minuman yang mengandungi warna biru atau ungu juga boleh menyebabkan najis berwarna hijau kebiruan.

3. Kopi atau makanan pedas

Kopi dan makanan pedas dapat mempercepat proses pencernaan. Akibatnya, tinja yang belum diproses sepenuhnya dan masih berwarna hijau dapat keluar. Biasanya, najis hijau tidak akan keluar dan masih akan diproses sehingga hasil akhirnya berwarna kecoklatan. Dadah dan makanan tambahan boleh mencetuskan najis hijau

4. Vitamin, makanan tambahan atau antibiotik

Mengambil suplemen zat besi secara berkala boleh mengubah warna najis menjadi hijau gelap atau bahkan hitam.

Sementara itu, pengambilan antibiotik dapat menjadikan warna najis menjadi hijau, kerana ubat ini dapat mengubah keseimbangan bakteria di saluran pencernaan.

5. Adakah pada diet tertentu

Diet tinggi lemak, seperti diet keto, boleh menjadikan najis berubah menjadi hijau terang. Diet vegetarian, yang menjadikan seseorang makan sayur-sayuran hijau dalam jumlah besar juga boleh menyebabkan najis hijau.

6. Pigmen hempedu dalam tinja

Bile adalah cecair berwarna kuning kehijauan yang dibuat di hati dan disimpan di pundi hempedu. Cecair ini memainkan peranan penting dalam penyerapan lemak di dalam badan. Biasanya, cecair ini dipecah dan dirawat sebelum diekskresikan dengan najis. Tetapi pada orang yang mengalami cirit-birit, proses memproses hempedu tidak dapat dilakukan dengan sempurna, sehingga pigmen berwarna kuning kehijauan keluar bersama tinja. Jangkitan boleh mencetuskan najis hijau

7. Jangkitan bakteria, parasit, atau virus

Bakteria termasuksalmonella, parasit yang terdapat di dalam air seperti giardia, dan norovirus dapat membuat sistem pencernaan anda berfungsi lebih cepat daripada biasa, menyebabkan anda mengalami cirit-birit. Apabila cirit-birit, warna najis menjadi hijau adalah sesuatu yang sering terjadi.

8. Kesan sampingan prosedur perubatan

Contoh prosedur perubatan dengan kesan sampingan tertentu yang menyebabkan najis hijau adalah pemindahan sumsum tulang. Sekiranya tubuh menolak organ yang dipindahkan, salah satu gejala yang akan berlaku adalah cirit-birit dan najis hijau.

9. Gangguan saluran pencernaan

Selain cirit-birit, beberapa gangguan saluran pencernaan lain juga boleh menyebabkan najis hijau. Beberapa penyakit ini termasuk:
  • Penyakit Crohn
  • Penyakit seliak
  • Sindrom usus yang merengsa
  • Kolitis ulseratif
  • Penggunaan julap yang berlebihan

10. fisur dubur

Fisur dubur adalah air mata kecil yang berlaku di tisu dinding dubur. Biasanya, keadaan ini berlaku apabila najis yang keluar mempunyai tekstur yang sangat keras. Keadaan ini juga dapat dialami ketika anda mengalami cirit-birit kronik, sehingga najis yang keluar dapat berwarna hijau. [[Artikel berkaitan]]

Perlukah najis hijau diperiksa oleh doktor?

Kerana najis hijau tidak selalu menunjukkan masalah kesihatan, tidak semua keadaan perlu diperiksa oleh doktor. Walau bagaimanapun, jika keadaan ini berlaku kerana cirit-birit dan tidak mereda selepas tiga hari, maka lebih baik jika anda mula menghubungi doktor. Cirit-birit yang tidak hilang dan dirawat boleh menyebabkan kekurangan zat makanan dan kekurangan zat makanan.

Anda juga dinasihatkan untuk segera memeriksa najis hijau oleh doktor jika penampilan keadaan ini disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Sakit perut
  • Darah dalam najis
  • Mual
Gejala ini dapat menunjukkan penyakit tertentu, jadi rawatan yang tepat diperlukan secepat mungkin. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai makna warna najis, serta keadaan mana yang menandakan adanya penyakit, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts