Anak-anak Boleh Dihina Kerana Kata-kata Ibu Bapa Ini

Anak-anak memahami lebih banyak daripada yang difikirkan oleh kebanyakan orang dan mereka dapat merasa sakit hati dengan apa yang dikatakan oleh ibu bapa mereka. Oleh itu, jenis ucapan yang anda berikan kepada anak anda, perlu dipertimbangkan. Ini juga akan mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan. Tidak seperti makhluk hidup yang lain, otak manusia berkembang dengan cepat selepas kelahiran. Kami memerlukan masa berbulan-bulan untuk akhirnya berjalan, bertahun-tahun untuk berbicara dengan lancar, dan bahkan beberapa dekad untuk membina kemahiran sosial yang baik. Otak manusia yang baru dilahirkan, dapat disamakan dengan kertas putih, yang seiring bertambahnya usia, semakin banyak warna yang kita dapat. Perkara yang memberi warna pada otak adalah persekitaran, terutamanya ibu bapa dan orang terdekat yang lain.

Perkataan yang tidak boleh diucapkan kepada kanak-kanak

Kata-kata yang dituturkan oleh ibu bapa akan diserap oleh anak dan ia akan dicantumkan dalam fikirannya hingga dewasa. Jadi, jika sebagai ibu bapa anda sering mengucapkan kata-kata yang mempunyai konotasi negatif kepada anak anda, seperti, "Anda anak nakal," atau "Anda sangat bodoh," maka kedua-dua sifat ini akan terlintas di fikirannya. Dia akan berfikir bahawa dia nakal dan bodoh. Selain kata-kata yang memberikan predikat buruk seperti di atas, kata-kata yang membuat anak-anak merasa disalahkan secara sepihak juga dapat memberi pengaruh buruk terhadap perkembangan mereka. Kata-kata ini termasuk, "Ini mesti kamu yang kacau, kakakmu tidak boleh menjadi keras kepala," atau bahkan, "Kerana kamu Mama dimarahi oleh Papa." Jenis kata lain yang harus dielakkan adalah kata-kata yang seolah-olah memberikan bukti bahawa anda menarik diri dari kata-kata itu, seperti, "Andai saja anda tidak dilahirkan di dunia ini." Ini pasti akan membuatkan anak berasa sakit hati dan tidak disayangi. Baca juga:Tekanan Keibubapaan Membuat Ibu bapa tidak sabar dengan Anak, Inilah Hasilnya

Pengaruh pertuturan orang tua mengenai perkembangan anak

Setelah menerima kata-kata yang menyakitkan hati daripada ibu bapa, anak-anak mungkin menangis, merenung, atau kelihatan normal. Walau bagaimanapun, penyelidikan menunjukkan bahawa kata-kata negatif yang diterima oleh kanak-kanak dapat meningkatkan risiko gejala kemurungan yang teruk. Di samping itu, kanak-kanak yang sering menerima kata-kata kasar semasa kecil juga cenderung tumbuh menjadi orang yang berkelakuan buruk, seperti merosakkan, juga bersikap antisosial dan agresif. Mungkin ramai ibu bapa menganggap bahawa mereka menggunakan kata-kata kasar kepada anak-anak mereka sebagai cara mendisiplinkan atau sebagai tanda penjagaan dan kasih sayang. Tetapi sekali lagi, alasan di sebalik itu tidak menjadikan keadaan menjadi lebih baik. Sebab yang mulia, tidak menjadikan kesan yang dirasakan oleh anak dari kata-kata kasar ibu bapa untuk dikurangkan.

Bukan hanya isinya, cara mengucapkannya dengan berteriak juga dapat memberi kesan buruk.Ketika anak bersikap tidak wajar, ibu bapa mungkin sukar mengawal emosi mereka. Jeritan atau kata-kata kasar kadangkala hilang. Walau bagaimanapun, anda perlu ingat bahawa ini bukan penyelesaiannya. Tepat dengan menjerit, tingkah laku buruk anak akan bertambah buruk. Berikut adalah kesan jeritan ibu bapa terhadap perkembangan anak.

1. Akan menjadikan tingkah laku buruk anak menjadi lebih teruk

Berteriak pada anak anda mungkin akan menghentikannya sebentar. Tetapi dalam jangka masa panjang, corak pembelajaran ini sebenarnya akan menjadikan tingkah laku anak menjadi lebih teruk, dan akhirnya membuat anda ingin berteriak lebih kerap. Ini adalah kitaran tanpa henti yang akan berterusan jika anda tidak mengubah cara pendidikan anak anda ketika dia melakukan kesalahan.

2. Menjadikan otak berubah

Jeritan, kata-kata yang membuat anak-anak menyakiti hati ibu bapa mereka, atau cara mendidik lain yang cenderung kasar, boleh mempengaruhi perkembangan otak anak. Ini kerana otak manusia secara biologi mampu memproses maklumat negatif lebih cepat daripada maklumat positif.

3. Mencetuskan kemurungan

Kata-kata dan teriakan yang keras bukan sahaja membuat anak sedih, takut, dan sakit hati. Dalam jangka masa panjang, ini akan menjadi salah satu faktor yang membuatnya tertekan dan mengalami gangguan kecemasan. Gejala gangguan mental ini juga akan memudahkan anak-anak terjerumus dalam tingkah laku negatif seperti menyakiti diri sendiri, menyalahgunakan dadah, dan melakukan hubungan seksual berisiko tinggi.

4. Risiko memburukkan kesihatan fizikal anak-anak

Perlakuan yang kita terima semasa kecil, mempengaruhi kita hingga dewasa, jauh lebih banyak daripada yang kita sedar. Begitu juga, tekanan yang timbul pada zaman kanak-kanak ketika ibu bapa sering mengeluarkan kata-kata kasar. Rawatan ini boleh memburukkan bukan sahaja kesihatan mental, tetapi juga fizikal.

5. Mencetuskan penyakit kronik

Orang yang sering dianiaya secara lisan ketika kanak-kanak membesar menjadi orang dewasa yang lebih berisiko terkena penyakit kronik, seperti arthritis, sakit kepala yang teruk, dan gangguan leher dan belakang. [[berkaitan-artikel]] Cara mendidik setiap ibu bapa memang boleh berbeza. Satu perkara yang pasti, cuba jangan mengucapkan kata-kata yang boleh membuat anak anda merasa tidak dihargai dan terluka. Anda boleh mengubah cara anda belajar menjadi lebih baik dengan kerap berunding dengan pakar keibubapaan atau psikologi kanak-kanak. Anda juga boleh membaca lebih banyak buku mengenai perkembangan anak dan cara terbaik untuk menyokongnya.

Recent Posts