Bukan hanya sesak nafas, ini adalah gejala asma dari umum hingga teruk

Asma adalah penyakit pernafasan kronik yang berlaku kerana penyempitan saluran udara, menyukarkan penderita untuk bernafas. Bukan hanya sesa, gejala asma cukup pelbagai dan berbeza bagi setiap individu. Mengenali pelbagai ciri asma boleh membuat anda lebih waspada kerana penyakit ini dapat berulang pada bila-bila masa. Baca terus untuk penjelasan mengenai pelbagai gejala asma mulai dari gejala awal, gejala biasa, hingga gejala jarang di bawah.

Apakah simptom awal asma?

Sesak nafas adalah gejala awal asma Gejala asma boleh muncul dengan segera atau setelah beberapa hari terdedah kepada pencetus. Sehingga kini, tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan asma. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa pencetus yang mungkin menyebabkan saluran udara anda menjadi radang dan sempit, seperti debu, pencemaran, rokok, jamur, bulu binatang, dan aktiviti berlebihan. Pada peringkat awal, anda mungkin tidak mengalami sesak nafas atau sakit dada. Gejala awal asma boleh menjadi amaran awal bagi anda sebelum memasuki fasa serangan asma dengan gejala yang lebih teruk. Beberapa simptom awal asma termasuk:
  • Batuk yang kerap, terutamanya pada waktu malam
  • Susah bernafas
  • Lelah dengan cepat, terutamanya ketika bersenam
  • Batuk ketika bersenam
  • Gejala seperti selesema (bersin, batuk, hidung tersumbat, sakit tekak dan sakit kepala)
  • Susah tidur
Sebilangan gejala awal asma di atas kelihatan sangat biasa dan serupa dengan gejala penyakit lain. Untuk itu, pemeriksaan kepada doktor dapat mengesahkan keadaan kesihatan yang anda alami. [[Artikel berkaitan]]

Gejala asma yang biasa

Asma disebabkan oleh keradangan pada saluran bronkus, yang meningkatkan pengeluaran lendir. Akibatnya, saluran udara anda menjadi lebih sempit kerana dahak terkumpul. Gejala yang timbul kerana asma boleh diklasifikasikan sebagai ringan hingga teruk. Gejala yang paling biasa pada orang yang menghidap asma termasuk:
  • Sesak dada, sakit, dan berat (seperti ditekan)
  • Batuk, terutamanya pada waktu malam
  • Susah bernafas
  • Mengi (nafas berbunyi seperti bersiul)
Setiap orang yang menghidap asma mungkin mengalami gejala yang berbeza. Perbezaan gejala yang timbul disebabkan oleh keadaan fizikal seseorang, faktor pencetus, dan keparahan asma. Sebagai tambahan kepada gejala biasa, terdapat beberapa tanda yang kurang biasa yang boleh menjadi tanda serangan asma, termasuk:
  • Nafas cepat dan tidak teratur
  • Keletihan
  • Tidak dapat bersenam dengan betul
  • Susah tidur
  • Gementar
  • Batuk kronik tanpa mengi

Pengelasan asma mengikut tahap keparahan

Salah satu cara untuk meredakan gejala asma adalah dengan menggunakan alat sedut. Selain memahami gejala asma, penting untuk mengetahui tahap keparahan atau tahap asma. Keparahan berpotensi meningkatkan kambuh asma. Untuk mengetahuinya, anda perlu memperhatikan gejala yang muncul setiap hari.

1. Asma berselang

Asma berselang adalah jenis asma dengan gejala yang paling ringan. Biasanya, gejala yang muncul tidak mengganggu aktiviti. Gejala ringan yang muncul akan berlangsung kurang dari dua hari seminggu atau dua malam setiap bulan. Walau bagaimanapun, anda masih harus berjumpa doktor untuk mengelakkan keadaan ini bertambah buruk.

2. Asma berterusan yang ringan

Asma berterusan yang ringan menyebabkan gejala asma muncul lebih kerap, iaitu lebih dari dua kali seminggu, tetapi kurang dari sekali sehari. Pada waktu malam, gejala asma berterusan yang ringan juga biasanya muncul hingga 4 malam dalam sebulan. Walau bagaimanapun, tanda-tanda asma secara amnya tidak berterusan setiap hari.

3. Asma berterusan yang sederhana

Gejala asma berterusan yang sederhana biasanya muncul hampir setiap hari. Serangan asma juga boleh bertahan lebih lama. Orang dengan asma berterusan yang sederhana biasanya mengalami gejala yang cukup parah sehingga mengganggu aktiviti harian mereka. Tanpa rawatan, fungsi paru pada pesakit dengan asma berterusan sederhana adalah sekitar 60-80%. Namun, ini dapat diperbaiki dengan ubat-ubatan serta perubahan gaya hidup tertentu. Doktor anda juga boleh mengesyorkan untuk membatasi aktiviti harian.

4. Asma berterusan yang teruk

Seperti namanya, asma berterusan yang teruk dapat membatasi aktiviti harian kerana gejala yang teruk. Gejala asma jenis ini boleh muncul beberapa kali sehari, bahkan hampir setiap malam. Fungsi paru-paru orang dengan asma berterusan yang teruk berada dalam lingkungan 60% tanpa rawatan. Walau bagaimanapun, anda masih memerlukan pemeriksaan doktor untuk mengetahui tahap asma anda yang teruk. Meneka diri boleh mengakibatkan rawatan yang tidak optimum.

Kaedah ujian asma

Pemeriksaan pendukung asma dilakukan dengan menjalani ujian fungsi paru menggunakan spirometri. Tujuannya, agar doktor dapat memberikan rancangan rawatan dan rawatan asma yang sesuai. Meringkaskan dari Mayo Clinic, berikut adalah beberapa kemungkinan ujian asma.

1. Mengkaji sejarah perubatan

Langkah pertama dalam mendiagnosis asma adalah berunding dengan doktor anda untuk mengetahui keadaan dan gejala kesihatan anda. Pada peringkat ini, doktor akan melakukan pemeriksaan dengan mengetahui sejarah perubatan anda, yang merangkumi:
  • Sejarah keluarga asma
  • Kerja
  • Gejala asma yang anda alami
  • Keadaan kesihatan lain, seperti demam, riwayat alergi, eksim, atau penyakit pernafasan lain
  • Ubat atau ramuan yang anda ambil.
  • Perkara yang mungkin menjadi faktor pencetus asma

2. Pemeriksaan fizikal

Setelah maklumat tersebut diperoleh, doktor akan mengesahkan keadaan kesihatan anda dengan melakukan pemeriksaan fizikal secara menyeluruh. Bermula dari memeriksa hidung, tekak, saluran pernafasan atas, hingga memeriksa kadar suara dan pernafasan anda. Di samping itu, doktor juga akan memeriksa kulit anda untuk memastikan ada atau tidak gejala alahan yang menyertainya.

3. Pemeriksaan susulan

Setelah melakukan dua perkara di atas, doktor dapat meneruskan siasatan asma menggunakan alat ujian atau prosedur lain. Secara amnya, penyiasatan utama asma adalah ujian fungsi paru menggunakan spirometri. Ujian spirometri bertujuan untuk melihat fungsi paru-paru dan menentukan kehadiran atau ketiadaan halangan aliran udara, serta menentukan keparahannya. Sekiranya hasil spirometri adalah normal, ujian tambahan mungkin dilakukan. Beberapa penyelidikan lain untuk menentukan diagnosis asma, iaitu:
  • Meter aliran puncak (PFM). Ujian yang berguna untuk mengukur seberapa lancar udara mengalir keluar (luput) dari paru-paru.
  • Uji menghirup oksida nitrat , untuk mengukur gas oksida nitrat dalam nafas anda.
  • X-ray dada atau imbasan CT berguna untuk memastikan bahawa gejala asma yang muncul bukan dari masalah paru-paru lain.
  • Ujian provokasi bronkial, untuk menentukan fungsi paru-paru anda dengan menggunakan pencetus tertentu, seperti udara sejuk, untuk membuat paru-paru anda bertindak balas dan mengetatkan.
  • Ujian alergi, untuk mengetahui sama ada gejala asma yang anda alami berpunca daripada alahan.
[[Artikel berkaitan]]

Adakah asma dapat disembuhkan sepenuhnya?

Secara umum, asma tidak dapat disembuhkan. Namun, anda masih boleh menjalani kehidupan normal dengan menjauhkan diri daripada faktor pencetus. Dengan cara itu, anda dapat mencegah serangan asma. Memantau dan menguruskan gejala asma juga sangat penting dan merupakan sebahagian daripada menguruskan asma. Anda juga dapat mengenal pasti pencetus sehingga anda dapat mencegah dan menguruskan serangan asma. Sekiranya anda ragu sama ada sesak nafas yang anda alami adalah tanda asma atau tidak, anda harus berjumpa doktor. Anda juga boleh berjumpa doktor secara langsung di talian gunakan ciri sembang doktor melalui aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun aplikasi di Stor aplikasi dan Google Play sekarang!

Recent Posts