Teknik Komunikasi Terapi Ini Dapat Menyokong Penyembuhan Pesakit

Komunikasi terapeutik adalah proses interaksi tatap muka yang bertujuan untuk meningkatkan kesihatan fizikal dan mental pesakit. Kaedah ini umumnya digunakan oleh perawat untuk memberi sokongan dan maklumat kepada pesakit mereka. Komunikasi terapeutik terdiri daripada beberapa teknik untuk membantu jururawat dalam berkomunikasi dengan pesakit.

Tujuan komunikasi terapeutik

Dengan menggunakan komunikasi terapeutik, seorang perawat secara ideal dapat lebih mudah memahami dan berempati dengan pesakit. Berikut adalah tujuan penggunaan komunikasi terapeutik.
  • Membina hubungan jururawat-pesakit terapeutik.
  • Kenal pasti kebimbangan yang menjadi perhatian utama pesakit.
  • Menilai persepsi pesakit tentang ketika ada masalah yang berkaitan dengan keadaannya, termasuk persepsi pesakit terhadap tindakan orang yang terlibat, serta bagaimana perasaan pesakit tentang keadaan, orang lain, dan dirinya sendiri dalam keadaan tersebut.
  • Memudahkan luahan emosi pesakit.
  • Ajar pesakit dan orang terdekatnya (keluarga) mengenai kemahiran mengurus diri yang diperlukan.
  • Kenali keperluan pesakit.
  • Melaksanakan intervensi yang dirancang untuk memenuhi keperluan pesakit.
  • Bimbing pesakit dalam mengenal pasti rancangan tindakan untuk menghasilkan resolusi yang memuaskan dan dapat diterima secara sosial.

Teknik komunikasi terapeutik

Menawarkan bantuan yang tidak diminta termasuk teknik komunikasi terapeutik Teknik komunikasi terapeutik yang dipilih oleh perawat bergantung pada tujuan komunikasi dan kemampuan pesakit untuk berkomunikasi secara lisan. Jururawat boleh memilih teknik yang dapat memudahkan interaksi antara keduanya.

1. Penyambut Tetamu

Penting untuk membuat pesakit merasa terdengar untuk mempermudah rawatan. Perlu diingat bahawa penerimaan tidak selalu sama persetujuan. Satu bentuk penerimaan adalah membuat hubungan mata dan berkata, "ya, saya faham maksud anda."

2. Diam atau diam

Diam dapat memberi masa dan ruang bagi pesakit untuk meluahkan fikiran dan perasaan menjadi ayat.

3. Tawarkan diri anda

Berikan masa dan perhatian untuk menemani pesakit tanpa diminta. Ini dapat membantu meningkatkan mood pesakit.

4. Memberi anugerah

Beri penghargaan tanpa terlalu memuji. Contohnya, katakan, "Saya perhatikan bahawa anda selalu meminati terapi." Ini akan mendorong pesakit untuk terus bertindak tanpa memerlukan pujian.

5. Mendengar secara aktif

Jururawat yang mendengar secara aktif akan menunjukkan minat dan memberikan reaksi verbal atau nonverbal yang dapat mendorong pesakit untuk terbuka. Pesakit dapat merasakan bahawa perawat berminat, mendengar, dan memahami perbualan.

6. Komunikasi terbuka

Mulakan perbualan dengan topik terbuka seperti, "Apa yang anda fikirkan?" Teknik komunikasi terapeutik ini akan memberi peluang kepada pesakit untuk memilih topik perbualan.

7. Minta pesakit menyusun peristiwa mengikut masa

Bertanya mengenai urutan masa peristiwa yang diceritakan dapat membantu jururawat memahami cerita dengan lebih jelas. Selain itu, teknik ini juga membantu pesakit mengingat sesuatu yang telah dilupakan.

8. Dapatkan penjelasan

Minta penjelasan pesakit apabila mereka mengatakan sesuatu yang membingungkan atau samar-samar untuk mengelakkan salah faham.

9. Buat pemerhatian

Pemerhatian pesakit dapat membantu mengenal pasti masalah yang tidak diperhatikan sebelumnya. Sebagai contoh, apabila pesakit mengalami perubahan selera makan, itu boleh menyebabkan penemuan gejala baru.

10. Konfrontasi

Teknik konfrontasi dalam komunikasi terapeutik dapat dilakukan setelah perawat dapat membina kepercayaan dengan pesakit. Ini adalah tindakan lisan dari jururawat yang menunjukkan perbezaan antara kata-kata dan tindakan pesakit. Sekiranya digunakan dengan betul, ia dapat membantu pesakit memecahkan rutin merosakkan dan memahami keadaan mereka sendiri.

11. Galakkan pesakit untuk menyatakan pandangan mereka

Minta pesakit menjelaskan pandangannya. Teknik komunikasi terapeutik ini dapat membantu jururawat memahami perspektif pesakit.

12. Buat rumusan

Jururawat boleh membuat rumusan di akhir perbualan supaya pesakit mengetahui bahawa jururawat sedang mendengar dan mendengar perbualan. Teknik komunikasi terapeutik ini membolehkan pesakit memberikan pembetulan sekiranya perawat membuat kesimpulan yang salah.

13. Renungkan

Refleksi mendorong pesakit untuk mengenali dan menerima perasaan mereka sendiri. Contohnya, ketika pesakit bertanya, "Haruskah saya bercakap dengan doktor?" Jururawat boleh menjawab dengan, "Adakah anda fikir anda harus membincangkannya dengan doktor?"

14. Memberi harapan dan humor

Memberi harapan kepada pesakit bahawa mereka dapat melalui situasi yang mereka alami dan meringankan suasana dengan humor dapat membantu perawat membina hubungan baik dengan pesakit. Dua perkara ini dapat menjadikan minda pesakit lebih positif.

15. Galakkan pesakit untuk membuat perbandingan

Jururawat dapat mendorong pesakit untuk membuat perbandingan dari pengalaman sebelumnya. Ini dapat membantu pesakit mencari jalan keluar untuk masalah mereka.

16. Menyatakan keraguan

Menyatakan ketidakpastian mengenai realiti dalam persepsi pesakit. Dengan menyatakan keraguan, perawat dapat memaksa pesakit untuk memeriksa andaiannya.

17. Fokus

Perhatikan isi perbualan dengan pesakit dengan fokus. Pesakit boleh membuat pernyataan penting yang memerlukan perbincangan lebih lanjut. [[berkaitan-artikel]] Selain itu, komunikasi terapeutik juga melibatkan komunikasi nonverbal, iaitu tingkah laku yang ditunjukkan oleh seseorang ketika menyampaikan komunikasi lisan. Contoh komunikasi nonverbal termasuk ekspresi wajah, bahasa badan, isyarat suara, dan kontak mata. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Recent Posts