Ketulan di Faraj, Fahami Sebab dan Cara Mengubatnya dengan Betul

Selagi wanita masih dalam usia pembiakan dan setelah memasuki menopaus, keadaan faraj boleh berubah. Jangan terkejut jika tiba-tiba anda merasakan benjolan di faraj anda, walaupun ia tidak ada di sana sebelumnya. Cuba periksa sama ada beberapa kemungkinan penyebab di bawah sesuai dengan gejala yang anda alami.

Cara menghilangkan ketulan pada miss V

Benjolan di faraj boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Ada yang berjangkit dan ada yang tidak. Oleh itu, mari kita ketahui cara menyingkirkannya berdasarkan serangkaian keadaan yang boleh menyebabkan ketulan pada vagina:

1. Kista faraj

Kista vagina adalah kantung berisi cairan, yang biasanya dirasakan sebagai benjolan di dinding vagina. Secara amnya, gumpalan kira-kira seukuran kacang atau lebih kecil. Yang paling biasa adalah sista kemasukan faraj. Pembentukan sista boleh berlaku setelah anda melahirkan atau mengalami trauma tertentu pada vagina. Sekiranya anda mempunyai sista vagina, cubalah rendam dalam air suam beberapa kali sehari selama beberapa hari. Aktiviti ini dapat membantu dalam mengeringkan kista. Elakkan juga memakai pakaian ketat yang menggosok dan berisiko menjengkelkan vulva (bahagian luar faraj) dan faraj, menyebabkan rasa tidak selesa dan sakit. Lebih baik menggunakan seluar dalam yang diperbuat daripada kapas lembut dan tidak lembap. Sebilangan besar sista vagina tidak menyakitkan dan tidak menyebabkan masalah kesihatan lebih lanjut. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, kehadiran sista boleh menyebabkan ketidakselesaan semasa hubungan seks. Selagi tidak menimbulkan aduan, sista vagina hanya perlu dipantau untuk melihat apakah ada perubahan dari segi ukuran dan bentuknya atau tidak. Sekiranya terdapat jangkitan pada kista, doktor akan memberikan antibiotik. Sementara itu, untuk sista yang sangat mengganggu, pembedahan boleh dilakukan untuk membuang benjolan di faraj.

2. Herpes genital

Penyebab ketulan seterusnya di faraj adalah herpes genital. Pada peringkat awal, jangkitan disebabkan oleh virus herpes simplex (HSV). Jangkitan virus ini dicirikan oleh rasa tidak selesa, demam, kelenjar bengkak, dan munculnya luka yang berlaku di organ intim. Pada peringkat lanjut, herpes genital boleh mencetuskan penampilan lebam merah pada alat kelamin. Benjolan ini kemudian menjadi bisul atau lepuh yang sangat menyakitkan. Benjolan herpes genital boleh pecah, kemudian membentuk kudis atau luka terbuka. Hingga kini, belum ada rawatan yang dapat menyembuhkan herpes genital. Doktor biasanya memberi ubat antivirus untuk mengurangkan rasa simptom yang dirasakan. Pesakit dengan herpes genital juga dilarang melakukan hubungan seks selagi mereka mempunyai luka terbuka akibat penyakit ini. Sebabnya, penghantaran akan sangat mudah berlaku.

3. Ketuat genital

Sekiranya terdapat benjolan di dalam vagina yang dapat diraba dengan permukaan yang agak kasar, tebal dan seperti menempel pada dinding faraj, kemungkinan daging itu tumbuh ( tanda kulit ketuat kemaluan. Tanda kulit adalah pertumbuhan tisu yang jinak dan tidak berbahaya. Oleh itu, keadaan ini tidak memerlukan rawatan perubatan khas. Sementara ketuat kemaluan disebabkan oleh jangkitan papillomavirus manusia (HPV), yang ditularkan melalui hubungan seksual seperti seks oral. Ketuat genital boleh muncul sebagai benjolan di faraj (di dalam dan di luar) serta di sekitar dubur. Ketuat genital tidak menyakitkan. Benjolan berwarna serupa dengan kulit atau cenderung berwarna merah jambu. Mereka juga bersaiz kecil, dan biasanya tumbuh lebih dari satu di sekitar alat kelamin. Menggunakan kondom dapat mengurangkan risiko menyebarkan HPV dan ketuat kelamin. Walau bagaimanapun, kemungkinan jangkitan masih ada. Mereka yang mempunyai ketuat kelamin disarankan untuk menjauhkan diri dari hubungan seksual terlebih dahulu agar tidak menjangkiti pasangannya. Tidak ada penawar untuk jangkitan HPV. Dalam kebanyakan kes, virus ini akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa tahun. HPV boleh menyebabkan barah serviks (serviks). Tetapi jenis HPV yang menyebabkan barah berbeza dengan HPV yang menyebabkan ketuat kelamin.

4. Kista kelenjar Bartholin

Sekiranya anda merasakan benjolan di saluran faraj, biasanya adalah sejenis sista vagina yang disebut sista kelenjar Bartholin. Kelenjar Bartholin bertanggungjawab menghasilkan lendir yang melincirkan faraj. Kelenjar ini dapat tersumbat, sehingga cecair terperangkap di dalamnya dan kemudian membentuk sista. Kista kelenjar Bartholin biasanya tidak menyakitkan, kecuali jika kista itu dijangkiti dan menjadi kumpulan nanah yang dikelilingi oleh tisu yang meradang atau abses. Ciri-ciri kista kelenjar Bartholin termasuk benjolan di dalam vagina yang terasa membengkak dan mempunyai permukaan yang halus. Ukuran benjolan kadang-kadang boleh mencapai diameter 2.5 cm atau lebih. Lokasi benjolan pada umumnya berada di satu sisi saluran vagina. Benjolan kadang-kadang boleh muncul di satu sisi bibir vagina yang ditutupi kulit. Kista kelenjar Bartholin boleh menyusut sendiri. Kompres yang hangat dapat membantu keluarnya cecair di dalam sista, sehingga benjolan di vagina mengempis. Anda boleh melakukannya sebagai kaedah merawat ketulan pada bibir faraj. Sekiranya terdapat jangkitan pada kista untuk membentuk abses, berjumpa doktor. Pemeriksaan ini dilakukan untuk menguras nanah dan mengalirkan abses. Begitu juga apabila benjolan yang disyaki sebagai kista Bartholin tidak hilang dengan sendirinya setelah beberapa ketika. [[Artikel berkaitan]]

5. Vena varikos

Vena varikos adalah urat bengkak yang terletak di sekitar vulva atau faraj. Keadaan ini secara amnya berlaku pada organ seks wanita hamil dan boleh timbul kerana proses penuaan. Benjolan di faraj akibat urat varikos boleh muncul di sekitar labia minora dan labia majora. Penampilannya dalam bentuk pembuluh darah yang membesar dan kebiruan. Pembuluh darah yang bengkak di faraj mungkin tidak menyakitkan, tetapi ada sensasi kesakitan dan rasa berat. Kadang-kadang kawasan bengkak juga gatal. Sekiranya disebabkan oleh kehamilan, vena varikos akan hilang dengan sendirinya dalam kira-kira enam minggu selepas kelahiran bayi. Malangnya, vena varikos faraj juga sering muncul lagi pada kehamilan berikutnya. Untuk merawat urat varikos, doktor cenderung mengesyorkan perubahan gaya hidup daripada rawatan agresif. Pesakit biasanya akan diminta untuk menurunkan berat badan atau mengekalkan berat badan yang ideal, bersenam secara teratur untuk meningkatkan peredaran darah, dan mengelakkan berdiri terlalu lama.

6. Kanser faraj

Benjolan di dalam vagina boleh muncul sebagai gejala barah faraj. Selain benjolan di vagina, penyakit ini juga memicu munculnya gejala lain, termasuk pendarahan dari organ intim, keputihan, hingga sakit pelvis. Untuk mengatasinya, ada beberapa cara yang boleh digunakan. Beberapa cara ini, seperti pembedahan, terapi radiasi, dan kemoterapi. Kemunculan benjolan di faraj sukar dilihat kerana tidak menyakitkan. Untuk mengesan kesihatan faraj, disarankan agar anda memeriksa keadaan faraj anda secara berkala. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Jangan keliru dalam melakukan pelbagai cara untuk merawat benjolan di bibir faraj. Salah satu cara untuk menghilangkan ketulan dalam miss v yang cukup popular adalah dengan menggunakan gamat jelly. Namun, sebelum menggunakannya lebih baik berjumpa doktor. Sekiranya terdapat penyelewengan, segera berjumpa doktor. Jangan tunggu komplikasi berlaku.

Recent Posts