Buang air besar secara berterusan? 9 Perkara Ini Boleh Menjadi Sebabnya!

Pergerakan usus yang berterusan boleh mengganggu aktiviti harian. Apabila kita harus produktif, pedih ulu hati datang dan menuntut kita kembali ke tandas. Sebenarnya, pergerakan usus yang berterusan boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan perubatan atau penyakit. Oleh itu, menyedari punca keadaan ini dapat membantu anda mencari rawatan terbaik.

Selalunya buang air besar, inilah penyebabnya

Tidak ada ukuran atau parameter yang jelas mengenai berapa banyak orang harus membuang air besar setiap hari. Sebenarnya, tidak semua orang membuang air besar secara berkala setiap hari, sementara yang lain dapat membuang air besar 1-2 kali sehari. Apa yang normal bagi anda mungkin tidak normal bagi orang lain. Dalam kajian yang dikeluarkan dalam Scandinavian Journal of Gastroenterology, didapati bahawa 98 peratus peserta mengalami buang air besar 3 kali seminggu, tetapi ada juga yang harus membuang air besar 3 kali sehari. Tetapi yang mesti dipersoalkan adalah ketika pergerakan usus terlalu kerap. Kerana, ada beberapa tabiat dan keadaan perubatan yang boleh menyebabkan pergerakan usus yang kerap.

1. Diet

Jangan salah, tidak selalu penyebab pergerakan usus yang berterusan adalah perkara yang tidak baik. Contohnya, apabila kita makan lebih banyak buah dan sayur, sudah tentu sistem pencernaan menjadi lebih sihat sehingga pergerakan usus menjadi lebih lancar. Kerana, buah-buahan dan sayur-sayuran sangat kaya dengan serat. Ini menjadikan najis lebih lancar dan senang dilalui. Selain itu, serat dapat mencegah sembelit, jadi tidak hairanlah jika kerap terjadi pergerakan usus. Minum lebih banyak air secara berkala juga boleh menyebabkan pergerakan usus berterusan. Ini kerana air dicerna oleh serat dan membantu tubuh menyingkirkan semua sisa dari badan, termasuk tinja.

2. Sukan

Bersenam secara teratur boleh menyebabkan kita membuang air besar secara berterusan. Kerana, senaman dapat melancarkan proses pencernaan dan meningkatkan pengecutan otot di usus. Akibatnya, pergerakan usus menjadi lebih lancar. Itulah sebabnya orang yang mengalami sembelit disarankan untuk lebih rajin bersenam untuk mempercepat pergerakan usus mereka.

3. Pengambilan kopi yang berlebihan

"Dosis berlebihan" kopi dapat membuat pergerakan usus berterusan. Pergerakan usus yang berterusan dapat terjadi ketika anda mengambil kopi yang berlebihan. Sebab, kandungan kafein dalam kopi akan merangsang pergerakan otot di usus besar. Selain itu, kafein mempunyai kesan pencahar yang menjadikan najis bergerak lebih mudah melalui usus besar.

4. Tekanan

Bukan hanya kesihatan fizikal, ternyata buang air besar yang berterusan dapat terjadi ketika kesihatan mental kita terganggu. Contohnya, ketika minda dilanda tekanan, fungsi tubuh akan menjadi tidak stabil sehingga proses pencernaan terganggu. Ini akhirnya boleh mengundang cirit-birit dan membuat anda membuang air besar lebih kerap.

5. Menstruasi

Menstruasi yang berlaku pada wanita boleh mencetuskan pergerakan usus yang berterusan. Para penyelidik percaya, tahap hormon estrogen dan progesteron yang lebih rendah semasa fasa haid boleh mencetuskan kekejangan pada usus besar. Apabila usus besar anda mengalami kekejangan, pergerakan usus akan kerap berlaku.

6. Ubat-ubatan

Sekiranya anda pertama kali mengambil ubat tertentu, ini boleh menyebabkan perubahan dalam tabiat usus. Contohnya, sebilangan antibiotik dapat mengestabilkan bakteria yang hidup di dalam sistem pencernaan anda. Selain itu, ada juga ubat-ubatan yang mencetuskan anda untuk kerap buang air besar. Sekiranya tabiat usus anda tidak kembali normal setelah mengambil ubat ini, berjumpa doktor. Terutama apabila anda juga mengalami gejala ini:
  • Sakit perut
  • Demam
  • Mual
  • Gag
  • Najis berdarah.
Doktor anda dapat membantu anda mengetahui penyebabnya dan mengesyorkan ubat lain yang tidak akan menyebabkan masalah pencernaan.

7. Penyakit Seliak

Pergerakan usus yang berterusan boleh disebabkan oleh penyakit Celiac Celiac adalah gangguan sistem imun yang menyebabkan tubuh seseorang tidak dapat memproses gluten kerana boleh merosakkan usus kecil mereka. Sekiranya anda menghidap penyakit Celiac dan terus memakan gluten, sistem anda akan bertindak balas dengan merosakkan usus kecil anda. Selain mengganggu prestasi usus kecil, penyakit Celiac juga dapat menyebabkan penghidap buang air besar secara berterusan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, Penyakit Celiac dapat menyebabkan kekurangan zat makanan.

8. Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah penyakit autoimun yang menyebabkan keradangan dan ketidakselesaan pada sistem pencernaan. Keradangan ini boleh menyebabkan pelbagai gejala, seperti:
  • Membuang air besar secara berterusan
  • Cirit-birit
  • Najis berdarah
  • Luka mulut
  • Sakit perut
  • Hilang selera makan
  • Menurunkan berat badan
Penyakit Crohn harus segera dirawat oleh doktor. Jika tidak, banyak komplikasi buruk boleh mengganggu hidup anda.

9. Sindrom usus yang merengsa (IBS)

Sindrom usus yang merengsa atau IBS adalah penyakit gastrousus yang mempengaruhi kekerapan pergerakan usus anda. Tidak hairanlah IBS boleh menyebabkan anda kerap buang air besar. Selain pergerakan usus yang berterusan, IBS juga boleh menyebabkan gejala kembung perut, sakit perut, dan najis berair (cirit-birit). [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ:

Rawatan untuk pergerakan usus yang kerap berbeza-beza, bergantung pada keadaan perubatan yang menyebabkannya. Dalam beberapa kes, pergerakan usus yang berterusan baik untuk kesihatan. Walau bagaimanapun, jika gejala muncul, seperti najis berdarah, sakit perut, dan demam, maka keadaan ini perlu dirawat. Sekiranya anda masih ragu-ragu, berjumpa doktor untuk berunding. Kerana, pasukan perubatan dapat membantu anda mengetahui apa yang menyebabkannya.

Recent Posts