Bahan Sintetik, Tiruan Bahan Semula Jadi yang Sama dengan yang Asal

Bahan sintetik pada asalnya dibuat untuk keperluan industri yang lebih mudah diproses dan lebih murah untuk dihasilkan. Berbagai barang dengan bahan sintetik terus dibuat di pasar, dari dompet, kasut, beg, kain, dan pelbagai benda lain. Bergantung pada kualitinya, bahan sintetik kadangkala boleh dikelirukan dengan bahan sebenar kerana kemiripannya. Artikel ini akan membincangkan semua jenis bahan sintetik, bermula dari definisi bahan sintetik, contoh bahan sintetik, dan pemprosesannya menjadi barang yang siap digunakan seperti kasut.

Apa itu bahan sintetik?

Bahan sintetik atau bahan buatan adalah bahan yang mempunyai rupa bahan organik yang berasal dari haiwan atau serat tumbuhan. Walaupun menyerupai bentuknya, bahan sintetik tidak dibuat dari bahan semula jadi yang asli. Contohnya, kulit sintetik yang tidak terbuat dari kulit binatang seperti kulit asli. Bahan sintetik terdiri daripada gentian semula jadi dan sintetik. Bahan ini dilapisi dengan polimer plastik atau seumpamanya. Bahan sintetik biasanya dibuat dari poliuretana (PU), polivinilklorida (PVC), atau serat tekstil mikro komposit. Kedua-dua bahan sintetik dan bahan asli, dalam pembuatannya akan menjalani proses pemprosesan kimia. Walau bagaimanapun, kulit sintetik lebih tahan lama daripada kulit asli. Ini kerana kandungan kimia di dalamnya dapat meningkatkan daya tahannya. [[Artikel berkaitan]]

Jenis bahan sintetik

Berikut adalah contoh bahan sintetik di pasaran dan ciri-cirinya:

1. Nilon

Bahan sintetik ini berdasarkan arang batu, air dan udara. Bahan ini sangat lembut dan senang dicuci. Selepas mencuci, barang-barang ini dapat dikeringkan dengan mudah dan bentuknya dapat dikembalikan ke bentuk asalnya. Contoh barang yang diperbuat daripada nilon adalah tali pinggang keledar kereta, beg tidur untuk berkhemah, stoking, tali pusat, dan sebagainya.

2. Poliester

Bahan poliester dibuat dari campuran arang batu, air, udara, dan petroleum. Sebagai tambahan kepada empat bahan ini, poliester juga dibuat dari sebatian kimia yang dikenali sebagai "ester". Sama seperti nilon, barang yang diperbuat daripada poliester boleh dicuci dengan mudah. Di samping itu, barang-barang yang dibuat dari ini tidak mudah dikecilkan. Poliester sesuai sebagai bahan untuk membuat pakaian, kain buruk, jaring, jas hujan, jaket, dan sebagainya.

3. Rayon

Bahan sintetik ini dibuat dari pulpa kayu. Kain yang terbuat dari rayon mempunyai permukaan yang halus, menyerap air dengan mudah, dan selesa dipakai. Di samping itu, barang-barang yang diperbuat daripada rayon boleh diwarnai dengan mudah. Secara umum, rayon sering digabungkan dengan kapas untuk membuat cadar. Rayon juga sering digabungkan dengan bulu untuk membuat permaidani.

4. Kulit sintetik

Secara amnya, kulit sintetik dibuat dari tiga contoh bahan sintetik yang disebutkan di atas. Bahan sintetik yang digunakan untuk membuat kulit sintetik bergantung pada jenis produk yang akan dibuat. Tetapi pada dasarnya, kulit sintetik mesti dibuat untuk memenuhi tujuannya agar tahan lebih lama daripada kulit asli, tahan air, dapat dibersihkan dengan mudah, dan tentu saja dapat dihasilkan lebih murah. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kelemahan kulit sintetik. Salah satu kelemahan yang cukup berbahaya ialah bahan sintetik ini lebih mudah terbakar daripada kulit asli. Di samping itu, banyak bahan ini boleh merosot dari segi kualiti apabila dibersihkan atau dicuci dengan air panas. Kerana pelbagai kelebihannya, kulit sintetik sering digunakan untuk mengeluarkan kasut. Kualitinya tidak kalah dengan kasut yang diperbuat daripada kulit asli. Bahan sintetik yang digunakan secara amnya adalah gabungan nilon dan poliester. Terdapat beberapa kelebihan yang ditawarkan oleh kasut sintetik kepada penggunanya. Contohnya, kasut berasaskan sintetik apabila dipakai akan terasa ringan di kaki pengguna. Kemudian, peredaran udara pada kasut sintetik juga lebih baik, sehingga kaki anda tidak akan berpeluh dan berbau dengan cepat. Dan terakhir, kasut sintetik pada umumnya lebih tahan terhadap air daripada kasut kulit asli.

Adakah selamat menggunakan bahan sintetik?

Walaupun mempunyai banyak kelebihan berbanding bahan semula jadi, bahan sintetik juga mempunyai kekurangan dan kesan negatif dalam penggunaannya. Salah satu kesan negatif yang paling biasa adalah pencemaran alam sekitar akibat sampah yang dihasilkan oleh bahan sintetik. Setelah selesai mencuci produk sintetik, zarah mikroplastik dari produk ini dapat dibawa oleh air yang dibuang setelah dicuci. Air kemudian mengalir dari pembetung ke sungai dan akhirnya sampai ke laut. Zarah-zarah mikroplastik yang dibawa air ini kemudian dapat mencemarkan ekosistem laut. Data menunjukkan bahawa 73% daripada semua ikan yang dikaji di perairan Lautan Atlantik Barat Laut mengandungi mikroplastik di perutnya. Selain membahayakan alam, zarah mikroplastik ini juga dapat memasuki tubuh manusia melalui pori-pori kulit yang terbuka lebar ketika berpeluh. Toksin di dalamnya boleh masuk ke dalam badan dan boleh menyebabkan pelbagai penyakit. Jadi, bagaimana mengurangkan kesan negatif bahan sintetik itu sendiri? Sehingga kini, tidak ada perjanjian antarabangsa mengenai perkara ini. Tetapi sebagai langkah pertama, kita dapat mengambil tindakan untuk berjimat dengan tidak terlalu kerap membeli barang baru. Utamakan kitar semula dan jika anda membeli produk dengan bahan sintetik, anda harus mempunyai mesin basuh yang dapat menyaring partikel mikroplastik dalam proses mencuci.

Recent Posts