Apa Ambisi dan Kebiasaan Menunjukkan di Media Sosial kerana Sindrom Bebek?

Adakah bercita-cita tinggi yang sering membuat orang lain merasa kesal? Ternyata, sikap bercita-cita tinggi ini dapat dikaitkan dengan keadaan yang disebut sindrom itik. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), bercita-cita tinggi adalah sifat seseorang yang penuh dengan cita-cita dan keinginan yang kuat untuk mencapai harapan atau tujuan. Sementara itu, sindrom itik menerangkan keadaan seseorang yang sangat senang dipamerkan, walaupun keadaan hidupnya 180 darjah berbeza dari rupa dirinya. Dipanggil sindrom itik kerana keadaan ini mirip dengan bebek berenang, yang kelihatan tenang di atas air, tetapi kakinya di dalam air mengepal dengan cepat.

Apa yang bercita-cita tinggi dan apa kaitannya sindrom itik?

Istilah sindrom itik pada asalnya merujuk kepada pelajar Universiti Stanford di Amerika Syarikat, yang nampaknya dapat memenuhi semua tuntutan kampus dari segi akademik, sosial, dan masyarakat tanpa halangan. Walaupun di sebalik itu ada pengorbanan 'kematian' yang dilakukan oleh para pelajar.

Bercita-cita tinggi tidak selalu menjadi perkara yang buruk, sebenarnya anda mungkin tidak akan berada di tempat anda dalam karier anda sekarang tanpa cita-cita. Walau bagaimanapun, pastikan anda sentiasa menjaga kesihatan diri sebagai ambisius yang sihat, bukan yang tidak sihat. Cita-cita sihat sebenarnya membantu anda mengembangkan diri Cita-cita sihat adalah usaha yang diukur dengan teliti untuk mendapatkan pencapaian atau bukti tertentu. Menjaga cita-cita yang sihat dapat mengembangkan diri anda sebagai individu dan juga hubungan sosial. Sementara itu, cita-cita yang tidak sihat adalah percubaan serampangan atau sporadis untuk membuktikan dirinya sebagai yang terbaik. Bercita-cita tinggi seperti ini adalah seperti keserakahan dan akhirnya akan merosakkan dan benar-benar menghalang perkembangan peribadi dan sosial anda. Seseorang dengan sikap ambisius yang tidak sihat dapat menunjukkan gejala gangguan mental yang mungkin timbul, dalam bentuk: sindrom itik ini. Di hadapan ramai orang, anda ingin kelihatan berjaya, keren dan dikagumi. Tetapi sungguh, hati kecil itu menjerit kerana anda sangat menderita untuk mencapai dan mengekalkan imej itu.

Apa yang menyebabkan seseorang mengalami sindrom itik?

Setelah mengetahui apa yang bercita-cita tinggi dan hubungannya dengan sindrom itik, anda harus mengetahui faktor-faktor yang boleh menyebabkan seseorang mengembangkan sindrom tersebut. Menurut penyelidikan, sindrom itik boleh timbul kerana:

1. Tekanan media sosial

Tidak sedikit orang yang ingin kelihatan hebat atau sempurna tanpa perlu banyak berkorban. Salah satu jalan pintas adalah memuat naik foto yang menunjukkan anda hebat, cantik, pintar, kaya, dan seterusnya diikuti dengan kapsyen sokongan. Untuk mengelakkan tekanan media sosial ini, anda tidak harus menilai orang hanya dari luar. Dalam kes ini jangan fikir seseorang itu hebat memberi makan hanya media sosial. Sebagai contoh, pada masa ini, banyak orang boleh kelihatan kaya di dunia maya dengan memuat naik barang-barang mewah di akaun mereka sehingga mereka boleh tergolong dalam kumpulan tertentu atau dianggap berada dalam lapisan sosial tertentu.

2. Tekanan keluarga

Ibu bapa bernama keibubapaan helikopter dikatakan dapat membuat kanak-kanak mengalami sindrom itik ini. Keibubapaan helikopter adalah sikap ibu bapa yang cenderung berlebihan dalam mengawasi dan campur tangan dalam setiap aspek kehidupan anak. Anak-anak yang dibesarkan dengan gaya keibubapaan ini biasanya akan diminta untuk menjadi sempurna. Ibu bapa juga akan sangat melindungi. Kesannya, anak-anak tidak mempunyai banyak pengalaman hidup sehingga sukar untuk menghadapi kekecewaan, kegagalan, dan persaingan dengan orang lain.

3. Tekanan persekitaran

Tekanan yang dimaksudkan dapat berupa kemiskinan, kekerasan di kawasan kejiranan, konflik orang tua, perceraian, dikucilkan dari masyarakat, dan faktor lain yang menyebabkan rumah tangga tidak harmoni. Kanak-kanak yang jarang melakukan aktiviti fizikal dan kurang berinteraksi dengan rakan mereka di sekolah juga boleh mengalami sindrom ini.

4. Gangguan psikologi

Gangguan psikologi yang membawa kepada kemunculan sindrom itik Contohnya, ingin sentiasa kelihatan sempurna (perfeksionisme), keyakinan diri yang rendah, pandangan negatif terhadap keadaan tubuhnya sendiri, atau sebagai pelarian dari ejekan yang sering dia terima dari persekitarannya. Selain memimpin seseorang ke sindrom itik, Gangguan psikologi ini juga boleh menyebabkan tekanan dan kemurungan.

5. Trauma

Trauma akibat keganasan rumah tangga berisiko menyebabkan sindrom itik Faktor terakhir yang membuat seseorang merasa bercita-cita tinggi adalah tidak sihat yang membawa kepada sindrom itik adalah trauma masa lalu. Trauma ini, misalnya, mengambil bentuk pengalaman sebagai mangsa keganasan seksual, sama ada secara lisan atau fizikal, keganasan rumah tangga (KDRT), yang ditinggalkan oleh orang yang disayangi, sebagai buli di sekolah. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sindrom Itik bukanlah diagnosis formal dalam bidang psikologi, tetapi anda masih boleh berjumpa dengan ahli psikologi untuk melegakan keinginan berterusan. Biasanya, ahli psikologi akan membantu mengurangkan penyebabnya, terutamanya jika anda mengalami trauma atau gangguan psikologi. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai sindrom itik, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts