3 tahap tekanan berdasarkan tanda fizikal, tahu menanganinya

Setiap orang pasti mengalami tekanan. Kesan tekanan pada setiap individu adalah berbeza, mulai dari menyebabkan gangguan psikologi, kerengsaan emosi, hingga tidak dapat tidur (insomnia) kerana terlalu banyak pemikiran di kepala. Di samping itu, kesannya juga bergantung pada tahap tekanan. Oleh itu, setiap orang diharapkan dapat mengetahui tahap tekanan yang mereka hadapi. Ini perlu diberi perhatian agar anda dapat menentukan langkah-langkah apa yang harus diambil seterusnya untuk mengatasi tekanan tersebut.

Tanda anda mengalami tekanan

Terdapat sebilangan tanda yang menunjukkan bahawa anda berada dalam keadaan tertekan. Tanda-tanda ini boleh muncul secara fizikal atau emosi. Berikut adalah beberapa tanda yang menunjukkan bahawa anda mengalami tekanan:

1. Fizikal

Tekanan dapat ditunjukkan melalui beberapa tanda fizikal. Namun, kebanyakan orang sering mengabaikannya kerana mereka menganggap masalah itu berpunca daripada penyakit lain. Sebenarnya, tekanan boleh mempengaruhi prestasi tisu, organ, dan bahkan hampir semua sistem di dalam badan. Beberapa tanda fizikal yang menunjukkan bahawa anda berada dalam keadaan tertekan termasuk:
  • Terdapat persepsi kesakitan di kepala, dada, perut, dan otot. Apabila tertekan, otot akan menjadi tegang, kemudian menyebabkan sakit kepala pada gangguan muskuloskeletal.
  • Senak. Tekanan boleh mempengaruhi pergerakan makanan dalam sistem pencernaan serta penyerapan nutrien oleh usus. Gangguan pencernaan yang timbul ketika tertekan adalah cirit-birit, sembelit, mual, dan muntah. Kelainan ini dikenali sebagai sindrom iritasi usus .
  • Gangguan pembiakan. Pada wanita, tekanan boleh menjadikan jadual haid menjadi tidak teratur. Sementara itu, lelaki yang mengalami tekanan berisiko mengalami mati pucuk dan penurunan kualiti sperma. Tekanan juga boleh mengurangkan keinginan seksual pada lelaki dan wanita.
  • Jantung berdegup lebih cepat dan tekanan darah meningkat. Apabila tertekan, tubuh akan melepaskan hormon kortisol dan adrenalin lebih banyak daripada biasa. Ini kemudian menjadikan degupan jantung lebih cepat dan tekanan darah meningkat. Kajian meta-analisis pada tahun 2018 menunjukkan hubungan antara keadaan mental / tekanan psikologi dengan peningkatan risiko penyakit jantung koronari.

2. Emosi

Kesukaran menumpukan perhatian adalah tanda tekanan Selain fizikal, tanda-tanda tekanan juga dapat dilihat secara emosi. Dalam beberapa kes, tekanan bahkan boleh mempengaruhi tingkah laku dan menyebabkan orang beralih kepada dadah, alkohol, atau perkara lain yang dapat menenangkan perasaan mereka. Beberapa tanda emosi yang menunjukkan bahawa anda berada dalam keadaan tertekan termasuk:
  • Kemurungan atau kegelisahan
  • Mudah marah, jengkel, atau gelisah
  • Sering merasa terharu, tidak bermotivasi, sukar untuk fokus
  • Kesukaran tidur atau tidur terlalu banyak
  • Kesukaran menumpukan perhatian
  • Kesukaran dalam membuat keputusan

Cara mengukur tahap tekanan

Tanda aras yang berbeza, tahap tekanan dibahagikan kepada tiga fasa. Tiga fasa tersebut merangkumi tahap tekanan awal, tahap tekanan sederhana, dan tahap tekanan yang teruk. Dalam setiap fasa, sejumlah perkara dapat dijadikan penanda aras tahap stres yang anda alami.
  • Tahap tekanan awal

Pada fasa ini, bahagian otak yang disebut hipotalamus akan menerima isyarat amaran sebelum melepaskan hormon glukokortikoid. Glukokortikoid kemudian mencetuskan pembebasan hormon stres, kortisol dan adrenalin. Akibatnya, orang yang mengalami tekanan pada tahap ini akan mengalami degupan jantung yang dipercepat dan tekanan darah meningkat.
  • Tahap tekanan sederhana

Pada fasa ini, tubuh akan terus menghasilkan hormon stres kerana masalahnya tidak hilang. Ini akan menjadikan anda mudah marah dan sukar untuk menumpukan perhatian.
  • Tahap tekanan yang teruk

Dikenali sebagai fasa keletihan, tekanan yang berlaku secara berterusan menguras tenaga dalam badan. Tidak ada lagi kubu yang dapat mengatasi tekanan. Anda akan mudah letih, merasa seperti gagal, tertekan, dan gelisah. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana menyelesaikannya?

Meditasi dapat membantu mengurangkan tekanan Menurut para pakar, ada beberapa cara yang dapat anda lakukan untuk mengurangkan tekanan, salah satunya adalah dengan bersenam. Senaman dapat menjadikan tubuh melepaskan endorfin. Hormon ini dapat meningkatkan mood dan meningkatkan kualiti tidur. Di samping itu, aktiviti yang dapat dilakukan untuk menghilangkan tekanan termasuk:
  • Meditasi
  • Yoga dan tai chi
  • Mandi untuk berehat
  • Tulis jurnal peribadi
  • Berkongsi cerita dengan orang yang dipercayai
Apabila tekanan tidak hilang, anda dinasihatkan untuk segera berjumpa dengan profesional kesihatan mental. Sejumlah keadaan boleh menjadi tanda bahawa anda memerlukan bantuan pakar, termasuk:
  • Prestasi kerja dan sekolah telah menurun
  • Mengambil ubat, alkohol, dan tembakau untuk mengatasi tekanan
  • Tabiat tidur dan makan berubah dengan ketara
  • Selalunya melakukan tindakan yang membahayakan diri sendiri
  • Mempunyai ketakutan dan kebimbangan yang berlebihan
  • Menyusahkan menjalankan aktiviti
  • Pengunduran diri dari keluarga, rakan, dan persekitaran
  • Berfikir untuk melepaskan tekanan dengan menyakiti orang lain atau membunuh diri

Catatan dari SehatQ

Boleh mencetuskan masalah kesihatan, tanda-tanda tekanan yang ditunjukkan oleh setiap individu pastinya berbeza antara satu sama lain. Sekiranya tekanan yang anda alami tidak berakhir dan mengganggu aktiviti anda, segera berjumpa dengan profesional kesihatan mental supaya anda dapat mencari jalan keluar untuk masalah tersebut.

Recent Posts