Ramen adalah Mie Jepun, Inilah Jenisnya

Ramen adalah salah satu makanan Jepun yang paling popular di Indonesia. Anda mungkin salah satunya. Nah, tahukah anda apa perbezaan antara mi dari Negara Sakura dengan jenis mi lain? Walaupun dikenali sebagai makanan yang berasal dari Jepun, ramen sebenarnya adalah 'penyimpangan' kata la mien yang dalam bahasa Cina bermaksud 'mi yang ditarik'. Istilah ini merujuk kepada proses pembuatan ramen yang menggunakan adunan tepung gandum, kemudian ditarik, dan kemudian dipotong.

Ramen adalah mi Jepun dengan pelbagai hidangan

Berbanding dengan jenis mi lain, ramen mempunyai bentuk yang lebih nipis. Ramen juga biasanya disajikan dengan percikan kaldu pelbagai rasa, seperti shoyu dan miso dan dicampur dengan pelbagai sayur-sayuran seperti tauge dan rumput laut. Anda boleh menikmati ramen di restoran yang menyajikan hidangan Jepun atau membelinya dengan segera. Apa pun pilihan anda, pastikan anda tidak memakannya terlalu banyak, kerana ramen rendah nutrien tetapi tinggi kalori. Miso ramen disajikan dengan kuah pekat. Memandangkan ramen adalah hidangan yang sangat popular, terdapat banyak rasa yang boleh anda rasakan. Mie ramen juga memiliki berbagai bentuk dan cara pengolahan, hingga rempah dan sos yang digunakan untuk memperkaya rasa ramen itu sendiri. Walau bagaimanapun, rasa ramen biasanya mengikuti standard rasa tradisional Jepun, seperti:

1. Shoyu ramen

Shoyu ramen adalah jenis ramen yang paling biasa terdapat di restoran Jepun. Ramen ini mempunyai kaldu coklat yang terbuat dari daging rebus ditambah pelbagai jenis sayur-sayuran dan mempunyai rasa gurih khas dari kicap, tetapi terasa cukup ringan di lidah. Shoyu ramen biasanya dibuat dari mi keriting dan disajikan dengan bawang hijau, ikan, nori (rumput laut Jepun), telur rebus, dan tauge. Beberapa restoran yang mengubah resipi ramen ini juga menggunakan lada hitam dan minyak cili.

2. Shio ramen

Shio ramen adalah salah satu jenis ramen tertua. Rasa ramen ini sama dengan ramen shoyu kerana kedua-duanya menggunakan rebusan daging dan sayur. Namun, Shio Ramen disajikan tanpa kicap, tetapi dibumbui dengan garam sehingga warna kuahnya kekuningan.

3. Miso Ramen

Sekiranya anda menyukai sup ramen yang lebih tebal seperti kari, ramo miso adalah pilihan terbaik untuk menghangatkan tekak anda. Miso sendiri adalah sejenis ramuan makanan Jepun dalam bentuk pasta dan dibuat dari campuran kacang soya fermentasi yang direbus dengan garam sehingga rasanya lebih kaya dan lebih kompleks.

4. Tonkutsu Ramen

Tonkotsu ramen adalah sejenis ramen yang secara tradisional dibuat dari tulang rebus dan lemak babi sehingga kuahnya berwarna putih keruh dan tebal. Ciri lain ramen ini adalah masa mendidih yang panjang, bahkan hingga 20 jam, untuk mendapatkan rasa kaldu yang enak, tebal, dan sedap. [[Artikel berkaitan]]

Kalori dan kandungan nutrien dalam ramen

Dari segi bahan mentah dan pemprosesan, ramen sebenarnya tidak jauh berbeza dengan mi pada umumnya. Mereka juga dijual dalam bentuk segera dan mempunyai kandungan nutrisi yang sangat minimum, tetapi tinggi kalori. Kalori dan nutrien dalam setiap ramen segera mungkin berbeza yang anda dapat lihat di bahagian belakang bungkusan ramen itu sendiri. Secara umum, satu bungkus ramen segera mengandungi kira-kira 371 kalori, atau setara dengan kalori yang anda bakar ketika berbasikal sejauh 11 kilometer pada kadar sederhana. Ternyata ramen kekurangan zat makanan walaupun tinggi kalori.Beberapa ramen juga diperkaya dengan zat besi dan vitamin B yang diperkaya untuk meningkatkan kandungan nutrien di dalamnya. Tetapi di luar itu, makanan ini tidak mengandungi nilai pemakanan lain, termasuk nutrien penting yang harus ada dalam makanan, seperti protein, serat, vitamin C, kalsium, magnesium, dan kalium. Satu lagi kelebihan makan ramen segera adalah kandungan garam yang sangat tinggi di dalamnya. Kandungan garam ini dapat membuat perut seperti kembung dan pengekalan air sehingga anda akan cepat merasa lapar lagi dan membawa kepada kenaikan berat badan. Ia berbeza jika anda memakan ramen bukan segera yang secara tradisional disajikan dengan protein haiwan tambahan seperti ayam, daging lembu, atau daging itik. Ramen tradisional juga diperkaya dengan sayur-sayuran yang banyak, seperti tauge dan nori.

Catatan dari SehatQ

Untuk mengurangkan rasa bersalah ketika makan ramen, cuba tambahkan sayur-sayuran dan sumber protein seperti telur atau ayam dadu. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kandungan nutrien makanan yang anda makan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts