Fonofobia boleh menjadi gejala penyakit, mengenali gejala dan cara mengatasinya

Ramai orang tidak suka bunyi kuat, terutamanya jika suara mengganggu tumpuan anda semasa belajar atau bekerja. Pada sesetengah orang, suara keras tidak hanya mengganggu, tetapi juga boleh mencetuskan ketakutan dan kegelisahan yang melampau. Keadaan ini disebabkan oleh fonofobia.

Apa itu fonofobia?

Fonofobia adalah ketakutan terhadap bunyi yang kuat. Apabila anda mendengar bunyi yang kuat, penghidap fobia ini, yang juga sering disebut ligyrophobia, akan merasa takut, panik, atau kegelisahan yang melampau. Fobia bunyi kuat biasanya lebih kerap berlaku pada kanak-kanak. Walau bagaimanapun, fonofobia juga mempengaruhi orang dewasa. Keadaan ini boleh menjejaskan keselesaan anda ketika berada di tempat yang sesak yang memungkinkan bunyi kuat seperti konsert dan pesta.

Gejala biasa yang dialami oleh penghidap fonofobia

Beberapa simptom yang dialami oleh penghidap fonofobia apabila mereka mendengar bunyi yang kuat. Gejala yang muncul boleh mengganggu aktiviti harian anda. Beberapa simptom biasa yang dialami oleh penderita termasuk:
  • Takut
  • Risau
  • Berpeluh
  • Susah bernafas
  • Denyutan jantung meningkat
  • Sakit di bahagian dada
  • Pening
  • Kliyengan
  • Mual
  • Pengsan
  • Perubahan emosi
  • Keinginan untuk lari dari suara
Gejala yang dialami oleh kanak-kanak dengan fonofobia sebenarnya sama seperti orang dewasa. Namun, dalam beberapa kes, kanak-kanak dapat merasa sangat tertekan dan takut apabila mereka mendengar suara yang tidak terlalu kuat untuk orang dewasa. Mereka mungkin segera menutup telinga dan cuba menjauhkan diri dari suara. Walau bagaimanapun, ketakutan bunyi kuat pada kanak-kanak mungkin tidak disebabkan oleh fonofobia, tetapi kehilangan pendengaran hiperakustik. Apabila menderita hyperacusis, telinga anak akan menjadi sangat sensitif dan sensitif terhadap bunyi. Oleh itu, segera berjumpa doktor atau pakar audiologi untuk mengetahui keadaan yang mendasari.

Apa yang menyebabkan seseorang menderita fonofobia

Seperti fobia lain, penyebab sebenar fonofobia tidak diketahui. Faktor genetik dianggap sebagai salah satu penyebab seseorang menderita fobia bunyi kuat. Di samping itu, keadaan ini juga boleh berlaku kerana kesan pengalaman masa lalu yang mencetuskan trauma. Sebaliknya, fonofobia boleh muncul sebagai gejala keadaan perubatan tertentu. Beberapa keadaan perubatan yang berpotensi menyebabkan fonofobia termasuk:
  • Sakit kepala
  • Sindrom Kleine-Levin atau hipersomnia
  • Kecederaan traumatik pada otak

Bagaimana mengatasi fonofobia?

Sejumlah tindakan boleh diambil untuk mengatasi fobia suara kuat. Beberapa tindakan yang biasanya dilakukan oleh doktor untuk merawat fonofobia termasuk:
  • Terapi tingkah laku kognitif (CBT)

Jenis psikoterapi ini dilakukan dengan mengubah corak pemikiran dan tingkah laku negatif anda terhadap sumber ketakutan anda. Terapi ini kemudiannya dapat membuat anda bertindak balas secara semula jadi ketika menangani sumber ketakutan anda.
  • Terapi pendedahan

Dalam terapi pendedahan, anda akan berhadapan langsung dengan pencetus ketakutan dan kegelisahan, yaitu suara keras. Pendedahan itu sendiri akan berulang sehingga ketakutan anda perlahan-lahan hilang. Terapi ini boleh dilakukan secara individu atau berkumpulan.
  • Teknik relaksasi

Teknik relaksasi dapat membantu mengatasi rasa takut, panik, dan kegelisahan yang timbul ketika menghadapi fobia. Salah satu teknik relaksasi yang boleh digunakan adalah pernafasan dalam.
  • Pengambilan ubat-ubatan tertentu

Sebagai tambahan kepada terapi kecemasan, doktor atau psikiatri anda boleh menetapkan ubat untuk merawat fobia anda. Pemberian ubat ini dilakukan supaya anda mendapat hasil terapi maksimum. Beberapa ubat yang mungkin diberikan untuk orang-orang dengan fobia dengan suara kuat seperti ubat-ubatan anti-kecemasan dan penyekat beta . [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Fonofobia adalah keadaan yang mencetuskan ketakutan, panik dan kegelisahan yang teruk pada penderita ketika mereka mendengar bunyi yang kuat. Keadaan ini boleh berlaku kerana faktor genetik, trauma masa lalu, atau gejala penyakit tertentu seperti migrain, hipersomnia, atau kecederaan otak traumatik. Fobia bunyi kuat biasanya dialami oleh kanak-kanak, tetapi keadaan ini juga boleh berlaku pada orang dewasa. Untuk mengatasinya, anda boleh melakukan terapi pendedahan, terapi tingkah laku kognitif, teknik relaksasi, dan pengambilan ubat-ubatan tertentu. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai fonofobia dan bagaimana mengatasinya, tanyakan terus kepada doktor anda mengenai aplikasi kesihatan SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.

Recent Posts