Apa itu Glukosa? Ketahui Hubungan dengan Diabetes

Tubuh memerlukan tenaga untuk berfungsi dan bertahan. Salah satu sumber tenaga yang kita gunakan dari makanan adalah glukosa. Pada tahap normal, berkat bantuan insulin, glukosa akan memainkan peranan penting. Sebaliknya, gula darah yang terlalu tinggi boleh mencetuskan pelbagai masalah kesihatan.

Apa itu glukosa?

Glukosa adalah bentuk karbohidrat sederhana atau monosakarida. Glukosa juga dikenali sebagai gula sederhana. Monosakarida lain adalah fruktosa, galaktosa, dan ribosa. Glukosa, yang dikonsumsi dalam bentuk karbohidrat, adalah salah satu sumber tenaga untuk tubuh bersama dengan lemak. Kita boleh mendapatkan glukosa dari makanan, seperti buah-buahan, sayur-sayuran, roti, dan produk tenusu. Dengan adanya glukosa, manusia dapat bergerak dan bertahan. Glukosa yang memasuki aliran darah disebut glukosa darah atau gula darah. Seperti nutrien lain, glukosa yang masuk ke dalam darah tidak boleh berlebihan. Tahap glukosa yang tidak sihat dan terkawal boleh menyebabkan penyakit serius.

Bagaimana tubuh memproses glukosa untuk tenaga

Glukosa sebagai sumber tenaga akan memerlukan pertolongan hormon dalam badan. Dua hormon utama yang memainkan peranan langsung dalam pemprosesan glukosa menjadi tenaga adalah insulin dan glukagon.

1. Dengan bantuan hormon insulin

Sebaik-baiknya, tubuh memproses glukosa beberapa kali sehari. Semasa kita makan, badan akan segera bekerja untuk mencerna makanan. Karbohidrat akan dicerna oleh badan menjadi glukosa berkat bantuan enzim dalam sistem pencernaan. Selain enzim, pankreas juga memainkan peranan penting dalam memproses glukosa. Organ ini menghasilkan hormon insulin, yang berperanan dalam memindahkan glukosa dari darah ke sel sebagai tenaga. Sebilangan besar sel di dalam badan menggunakan glukosa bersama dengan asid amino dan lemak untuk menghasilkan tenaga. Walau bagaimanapun, glukosa adalah sumber tenaga utama. Sel saraf dan neurotransmitter di otak memerlukan glukosa untuk memproses maklumat. Tanpa glukosa, otak kita tidak akan dapat berfungsi dengan baik. Setelah badan menggunakan tenaga yang diperlukan, glukosa yang tersisa akan disimpan dalam kumpulan kecil yang disebut glikogen. Glikogen disimpan di hati dan otot selama kira-kira satu hari.

2. Dengan bantuan hormon glukagon

Tahap glukosa akan turun sekiranya kita tidak makan selepas beberapa jam. Dalam keadaan ini, pankreas akan berhenti mengeluarkan insulin. Sel alpha di pankreas mula menghasilkan hormon yang disebut glukagon. Kemudian, glukagon memerintahkan hati untuk memecah glikogen yang tersimpan dan mengubahnya kembali menjadi glukosa. Glukosa akan mengalir ke aliran darah untuk membekalkan tenaga sehingga makan seterusnya. Hati juga dapat membuat glukosa sendiri menggunakan gabungan produk buangan, asid amino, dan lemak.

Berapakah tahap gula darah normal dalam badan?

Bagi kebanyakan orang yang tidak menghidap diabetes, kadar gula darah normal sebelum makan adalah antara 70 dan 80 mg / dL. Sebilangan orang mungkin mempunyai kadar gula darah 60 atau 90. Sementara itu, jika anda berpuasa atau tidak makan selama 8 jam, kadar gula darah normal adalah 100 mg / dL. Kemudian, tahap ini mestilah kurang dari 140 mg / dL selama dua jam selepas makan. Terdapat pelbagai faktor yang menyebabkan kadar gula dalam darah meningkat. Beberapa faktor ini, termasuk:
  • Makan berlebihan
  • Tekanan
  • Menderita penyakit tertentu
  • Kekurangan aktiviti fizikal
  • Mengabaikan ubat diabetes (untuk pesakit diabetes)

Glukosa dan diabetes, apa kaitannya?

Sebilangan orang berisiko menghadapi masalah dengan pankreas dan insulin yang dihasilkannya. Masalah dengan insulin akan mencetuskan sekumpulan penyakit yang disebut diabetes. Terdapat dua jenis diabetes utama, iaitu diabetes mellitus jenis 1 dan diabetes mellitus jenis 2.
  • Pada diabetes jenis 1, tubuh tidak mempunyai cukup insulin kerana sel imun menyerang dan merosakkan sel pankreas.
  • Pada diabetes jenis 2, sel-sel tubuh tidak bertindak balas terhadap insulin sebagaimana mestinya - juga dikenali sebagai ketahanan insulin. Keadaan ini akan menjadikan pankreas menghasilkan lebih banyak insulin. Akhirnya, pankreas menjadi rosak dan tidak dapat menghasilkan insulin yang mencukupi untuk memenuhi keperluan badan.
Kedua-dua jenis diabetes di atas boleh menyebabkan kadar gula darah tinggi. Keadaan ini juga akan meningkatkan risiko komplikasi diabetes. Gejala kedua diabetes di atas boleh serupa antara satu sama lain. Berikut adalah gejala diabetes yang harus anda ketahui:
  • Kerap membuang air kecil
  • Rasa sangat dahaga jadi minum banyak
  • Rasa lapar begitu
  • Penat terlalu banyak
  • Penglihatan kabur
  • Luka yang tidak sembuh dengan baik
[[Artikel berkaitan]]

Komplikasi sekiranya glukosa dalam darah tidak terkawal

Sekiranya tahap glukosa dalam darah tidak terkawal, beberapa masalah serius akan berlaku. Masalah-masalah ini boleh berupa:
  • Masalah saraf atau neuropati
  • Penyakit jantung
  • Buta
  • jangkitan kulit
  • Masalah pada sendi dan titik hujung badan, terutamanya kaki
  • Kekeringan yang teruk
  • Koma
  • Komplikasi yang lebih serius, termasuk ketoasidosis diabetes dan sindrom hiperosmolar hiperglikemik. kedua-dua keadaan berkaitan dengan diabetes.

Catatan dari SehatQ

Glukosa adalah sumber tenaga yang diperlukan oleh tubuh. Namun, kadar glukosa darah yang terlalu tinggi dalam badan boleh mencetuskan masalah tertentu. Komplikasi jika terlalu banyak gula darah dapat menyerang pelbagai sistem di dalam badan, dari jantung hingga saraf.

Recent Posts