Perbezaan Antara Katabolisme dan Anabolisme Yang Perlu Anda Ketahui

Proses metabolik menghasilkan tenaga untuk kelangsungan hidup manusia, dari bergerak, berfikir, hingga berkembang. Proses ini terbahagi kepada dua, iaitu katabolisme dan anabolisme yang berfungsi mengatur molekul agar tubuh berfungsi dengan baik. Kedua-dua proses ini melibatkan protein tertentu yang dihasilkan oleh badan. Ribuan reaksi metabolik terus berlaku pada masa yang sama. Semuanya telah diatur oleh tubuh untuk menjaga sel-sel kita sihat dan berfungsi dengan baik.

Ketahui proses katabolisme

Katabolisme adalah proses memecah molekul yang lebih besar atau kompleks (kebanyakannya karbohidrat dan lemak), menjadi molekul yang lebih kecil dan sederhana untuk digunakan oleh badan. Salah satu contoh katabolisme adalah proses glikolisis, iaitu pemecahan enam rantai karbon glukosa menjadi dua rantai karbon glukosa yang lebih mudah digunakan oleh tubuh. Fungsi katabolisme berkaitan dengan memecah tisu badan dan simpanan tenaga untuk mendapatkan lebih banyak bahan bakar sehingga pelbagai fungsi tubuh dapat berjalan dengan baik. Proses katabolisme membantu membebaskan tenaga sehingga dapat memberikan bahan bakar untuk:
  • Proses anabolik
  • Memanaskan badan
  • Membolehkan otot menguncup dan badan bergerak.
Apabila molekul kompleks dipecah menjadi bahan yang lebih sederhana, tubuh kemudian melepaskan produk sisa metabolik (sisa badan) melalui kulit, ginjal, paru-paru, dan usus. Proses katabolisme terdiri daripada tiga peringkat, iaitu:

1. Tahap pencernaan

Pada tahap pencernaan, molekul organik besar, seperti lipid, protein, dan polisakarida, dicerna menjadi komponen yang lebih kecil di luar sel. Tahap ini dilakukan pada zat kanji, selulosa, atau protein yang tidak dapat diserap secara langsung oleh sel tubuh.

2. Pembebasan tenaga

Setelah dipecah, molekul-molekul ini kemudian diambil oleh sel-sel tubuh dan diubah menjadi molekul yang lebih kecil, biasanya asetil koenzim A, yang melepaskan sedikit tenaga.

3. Tenaga yang dijimatkan

Tenaga yang dibebaskan kemudian disimpan dengan mengurangkan koenzim nikotinamide adenine dinucleotide menjadi NADH.

Ketahui proses anabolisme

Anabolisme adalah proses katabolisme yang terbalik, di mana molekul kecil dan sederhana dibina menjadi molekul yang lebih besar dan lebih kompleks. Salah satu contoh anabolisme adalah proses glukoneogenesis, iaitu proses pembentukan glukosa oleh hati dan ginjal dari sumber bukan karbohidrat. Fungsi anabolisme berkaitan dengan membina tisu badan dan menyimpan tenaga. Secara keseluruhan, proses anabolik menggemari kejadian:
  • Pertumbuhan sel baru
  • Pemeliharaan tisu badan
  • Penyimpanan (simpanan) tenaga untuk kegunaan masa depan.
Melalui proses anabolisme, molekul kecil dapat diubah menjadi molekul karbohidrat, protein dan lemak yang lebih besar dan lebih kompleks. Proses anabolisme terdiri daripada tiga peringkat, iaitu:

1. Peringkat pengeluaran

Tahap ini melibatkan pengeluaran sebatian prekursor, seperti asid amino, monosakarida, isoprenoid, dan nukleotida.

2. Pengaktifan

Sebatian prekursor ini kemudian diaktifkan menjadi bentuk reaktif menggunakan tenaga dari adenosin trifosfat (ATP).

3. Pembinaan molekul kompleks

Dalam proses ini, pelbagai sebatian prekursor dibangun ke dalam molekul kompleks, seperti protein, polisakarida, lipid, dan asid nukleik. [[Artikel berkaitan]]

Perbezaan antara anabolisme dan katabolisme

Proses katabolisme dan anabolisme berbeza. Berikut adalah beberapa perbezaan antara anabolisme dan katabolisme yang dapat anda ketahui selain dari penjelasan di atas.
  • Dalam proses anabolisme, hormon yang berperanan adalah hormon estrogen, insulin, hormon pertumbuhan, dan testosteron. Sementara itu, proses katabolisme akan melibatkan hormon adrenalin, kortisol, sitokin, dan glukagon.
  • Perbezaan antara anabolisme dan katabolisme juga terletak pada penggunaan tenaga dan oksigen. Anabolisme adalah proses yang tidak memerlukan oksigen, tetapi menggunakan sejumlah besar tenaga. Sebaliknya, katabolisme adalah proses yang memerlukan oksigen dan membebaskan tenaga.
  • Proses anabolisme umumnya berlaku ketika tubuh sedang berehat atau tidur, sementara katabolisme berlaku ketika tubuh sedang aktif atau memerlukan tenaga.
  • Reaksi anabolik semasa bersenam dapat membina jisim badan dan otot, sementara reaksi katabolik dapat membakar lemak dan kalori.
Itulah penjelasan mengenai proses katabolisme, anabolisme, dan perbezaan antara keduanya. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Recent Posts