Jenis Ujian Kecergasan Fizikal Lengkap

Memahami kecergasan fizikal adalah kemampuan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan beban fizikal tertentu tanpa menyebabkan keletihan berlebihan. Ini adalah sesuatu yang perlu diperhatikan oleh semua orang kerana keadaan fizikal yang sihat dapat menjauhkan anda dari pelbagai masalah kesihatan, seperti penyakit jantung dan saluran darah. Selain itu, badan yang cergas juga akan menjadikan badan lebih sihat dan lebih bersemangat dalam melakukan aktiviti seharian. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa ujian profesional tertentu, seperti polis, atlet, ahli bomba, atau profesion lain yang memerlukan keadaan badan prima, umumnya melibatkan ujian kecergasan fizikal sebagai salah satu ujian. Jadi, apa yang dilakukan pada ujian kecergasan fizikal?

Jenis ujian kecergasan fizikal

Ujian kecergasan fizikal adalah ujian yang digunakan untuk mengukur atau menilai kemampuan kecergasan fizikalnya secara keseluruhan, yang terdiri daripada kekuatan, kepantasan, ketangkasan, kelenturan, dan daya tahan. Jenis latihan yang dilakukan dalam ujian kecergasan fizikal termasuk:

1. Ujian kekuatan dan ketahanan otot

Ujian kekuatan dan ketahanan otot dapat membantu menentukan kumpulan otot mana yang paling kuat, dan mana yang lebih lemah dan berisiko mengalami kecederaan. Ujian kekuatan mengukur berat maksimum yang dapat dinaikkan oleh kumpulan otot dalam satu pengulangan. Sementara itu, ujian daya tahan akan mengira berapa lama kumpulan otot dapat berkontrak sebelum anda merasa letih. Beberapa contoh latihan dalam ujian kekuatan dan ketahanan, iaitu:
  • Mencangkung

Mencangkung Mulailah dalam keadaan berdiri dengan kaki anda selebar pinggul. Kemudian, turunkan badan anda dengan menolak punggung dan lengan anda lurus ke depan di hadapan anda untuk keseimbangan. Kemudian, kembali ke posisi awal dan lakukan seberapa banyak yang anda boleh.
  • tolak naik

tolak naik Mulakan dengan kedudukan lurus di perut anda dengan tangan anda bersandar di lantai atau tikar di sebelah dada anda. Kemudian, turunkan bahu anda sehingga membentuk siku tajam dan dada anda menyentuh lantai atau tikar. Ulangi pergerakan ini sebanyak yang anda boleh.
  • Tarik ke atas

    Tarik ke atas adalah latihan kekuatan badan atas. Dalam melaksanakan teknik ini, anda harus bergantung pada tarik bar dengan gerakan menaik dan turun. Tarik ke atas dapat menguatkan otot belakang, otot bahu dan lengan, dan meningkatkan kesihatan fizikal.
  • Duduk

Duduk Mulakan dengan berbaring di punggung dengan lutut dibengkokkan. Pastikan tangan anda disilangkan di dada atau di belakang telinga anda. Kemudian, angkat badan anda dari lantai sehingga dada anda dekat dengan paha anda. Kembali ke kedudukan permulaan, dan ulangi seberapa banyak yang anda boleh.
  • Lompat lurus

Melompat tegak bermula dengan berdiri tegak di dinding. Kemudian, bengkokkan lutut dan ayunkan tangan ke belakang. Seterusnya, lompat setinggi mungkin sambil mengetuk dinding dengan tangan kapur anda untuk menandakan ketinggian papan yang telah anda capai. Bukan hanya untuk meningkatkan kecergasan badan, latihan ini juga dapat membantu penguji meningkatkan daya tahan dan menurunkan berat badan kerana ini mendorong pembakaran kalori sehingga memudahkan anda mendapatkan tubuh yang ideal.

2. Ujian daya tahan jantung dan paru-paru

Ujian daya tahan jantung dan paru-paru dilakukan untuk mengukur kemampuan anda menggunakan jantung dan paru-paru anda dengan berkesan dan berkesan, untuk membekalkan oksigen dan tenaga semasa melakukan aktiviti fizikal. Ujian ini secara amnya dilakukan dengan berjalan sejauh 2.4 km dan boleh diselingi dengan berjalan kaki jika anda tidak cukup kuat untuk berlari secara berterusan.

3. Ujian fleksibiliti

Ujian fleksibiliti dilakukan untuk memeriksa ketidakseimbangan postur, jarak pergerakan, dan kekakuan lain. Ujian ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, iaitu:
  • Menyentuh ibu jari kaki dalam keadaan duduk

Untuk mengukur betapa fleksibelnya punggung bawah dan tali pinggang, cubalah duduk di atas lantai dengan kaki diluruskan di hadapan anda. Kemudian, angkat lengan ke atas dan turunkan badan dan lengan anda untuk menyentuh jari kaki. Sekiranya anda dapat melakukannya, badan anda boleh dikategorikan agak fleksibel. Sekiranya tidak dapat, anda tidak perlu memaksa diri dan cuba berlatih lagi.
  • Mencuba kedua-dua tangan saling bersentuhan

Ujian ini dilakukan untuk mengukur seberapa fleksibel sendi lengan dan bahu anda. Letakkan satu tangan di belakang leher dan ke bawah, sementara tangan yang lain cuba mencapainya di punggung anda. Sekiranya kedua-duanya dapat menyentuh, maka lengan dan bahu anda agak lentur.

4. Ujian kelajuan

Ujian kelajuan dilakukan untuk mengukur kepantasan anda dalam melakukan pergerakan dalam waktu yang singkat. Ujian ini secara amnya dilakukan dengan berlari pantas untuk jarak 50 hingga 200 meter. Kekuatan otot kaki akan sangat berpengaruh dalam melatih kelajuan pergerakan anda.

5. Ujian ketangkasan

Uji ketangkasan dilakukan untuk mengukur kemampuan mengawal keseimbangan badan ketika membuat pergerakan dengan menukar arah dengan cepat. Ujian ini secara amnya dilakukan dengan berlari pergi dan balik, dan naik dan turun tangga. Anda akan diberi petunjuk untuk berlari ke garisan dan kembali ke posisi awal. [[artikel berkaitan]] Sebelum melakukan ujian kecergasan fizikal, anda semestinya melakukan latihan rutin sejak dulu sehingga badan anda tidak merasa terkejut dan mengelakkan risiko kecederaan. Selain itu, badan juga akan terbiasa melakukan jenis latihan pada ujian agar tidak kaku atau lembap. Pastikan juga keadaan anda sesuai untuk melakukan ujian kecergasan fizikal. Jangan lupa untuk membiasakan diri dengan pemanasan dan penyejukan. Juga jaga keadaan badan anda dengan minum air secukupnya di antara ujian untuk mengelakkan dehidrasi.

Recent Posts