Definisi Pembetulan dan Contoh Di Sekitar Kita

Fiksasi adalah fokus yang tidak tergoyahkan untuk mendapatkan kesenangan yang tidak terpenuhi pada peringkat awal psikoseksual. Psikoseksual yang disebut di sini adalah perkara yang berkaitan dengan aspek mental, emosi, dan tingkah laku perkembangan seksual. Apabila individu itu 'tersekat' pada suatu tahap, maka dia tidak akan dapat melangkah ke tahap seterusnya. Contohnya, seseorang yang mengalami masalah fiksasi mulut mungkin mempunyai masalah yang berkaitan dengan makan, minum, merokok, atau menggigit kuku. Sigmund Freud mendedahkan bahawa pada usia dini, individu akan melalui tiga tahap perkembangan psikoseksual awal. Tahap ini adalah tahap oral, tahap dubur, dan tahap phallic. Sekiranya salah satu tahap mengalami masalah atau halangan, maka seseorang akan terus terpaku dalam mencari jalan untuk menyelesaikan tahap itu. Perbaiki adalah keadaan apabila seseorang terus menumpukan perhatian pada satu perkara untuk mendapatkan kesenangan dan memenuhi keperluan emosi tertentu. Keperluan ini sebelumnya tidak dapat diselesaikan pada peringkat awal perkembangan psikoseksual. Oleh itu, fiksasi dapat membuat individu merasa terikat dengan seseorang atau sesuatu sejak kecil dan berterusan hingga dewasa.

Tahap penetapan perkembangan

Ahli psikoanalisis Sigmund Freud berpendapat bahawa dalam perkembangan psikologi awal, kanak-kanak akan melalui satu siri tahap psikoseksual. Sebenarnya terdapat lima peringkat perkembangan psikoseksual, tetapi hanya tiga yang mempengaruhi fiksasi: tahap oral, tahap dubur, dan tahap phallic.

1. Tahap lisan

Tahap pertama ini bermula sejak bayi dilahirkan hingga usia 1 tahun. Pada tahap ini, libido berpusat di kawasan mulut, di mana naluri bayi akan menuntut mereka mendapat kepuasan emosi dengan memasukkan sesuatu ke dalam mulut mereka. Contohnya, dengan menghisap jari, menggigit, menyusu, dan sebagainya.

2. Tahap dubur

Tahap kedua adalah peringkat dubur yang berlangsung dari usia 1-3 tahun. Pada usia ini, kanak-kanak mendapat kesenangan dan kepuasan dari pergerakan usus atau buang air besar. Sekatan atau pengaturan yang berkaitan dengan buang air besar boleh menjadi penyebab fiksasi dubur hingga dewasa.

3. Tahap phallic

Tahap phallic berlaku ketika kanak-kanak berumur 3-6 tahun. Pada tahap ini libido berada di kawasan genital. Kanak-kanak mula menyedari perbezaan jantina antara lelaki dan wanita. Pada peringkat ini, anak akan mula mengenal pasti dengan ibu bapa jantina yang sama. Contohnya, anak lelaki mula meniru tingkah laku bapa mereka dan anak perempuan mula meniru ibu mereka. Freud percaya bahawa kejayaan menyelesaikan tahap perkembangan awal memainkan peranan dalam pembentukan keperibadian orang dewasa yang sihat. Sekiranya dalam menyelesaikan konflik pada tahap tertentu memerlukan tenaga libido yang besar, maka peristiwa tersebut dapat meninggalkan kesan yang lebih kuat pada keperibadian individu tersebut. Di samping itu, Freud juga mendedahkan bahawa kegagalan untuk menyelesaikan tahap psikoseksual tertentu dapat membuat individu tetap terjebak dalam tahap itu. Jadi perkembangan fiksasi adalah ketika individu mengalami halangan untuk menyelesaikan tahap psikoseksual awal dan terus terperangkap di sana. [[Artikel berkaitan]]

Contoh penetapan

Tabiat merokok boleh disebabkan oleh penetapan mulut. Manifestasi fiksasi boleh berbeza pada setiap individu. Contoh penetapan adalah seperti berikut.

1. Pembetulan oral

Individu yang mengalami kesukaran untuk menyelesaikan peringkat oral akan mengalami fiksasi mulut. Freud berpendapat bahawa kanak-kanak yang mempunyai masalah semasa proses menyapih mungkin mengalami fiksasi mulut. Beberapa contoh penetapan oral adalah:
  • menggigit kuku
  • menghisap ibu jari
  • Asap
  • Gula-gula getah
  • Minum berlebihan.

2. Pembetulan dubur

Individu yang mengalami kesukaran untuk menyelesaikan tahap kedua akan mengalami fiksasi dubur, yang berkaitan dengan mengawal pergerakan usus. Kanak-kanak yang menghadapi masalah semasa latihan kecil boleh mengalami fiksasi dubur. Fiksasi dubur boleh menyebabkan apa yang disebut oleh Freud sebagai personaliti anal-retentive dan anal-expulsive.
  • Individu yang tahan dubur: Latihan tandas yang terlalu ketat dan berdisiplin. Kanak-kanak kemudian tumbuh menjadi individu yang terlalu obses dengan ketertiban dan kemas.
  • Individu dubur: Disiplin penggunaan tandas sangat lemah sehingga anak membesar dengan keperibadian yang tidak teratur dan tidak teratur.

3. Pelekapan phallic

Pada peringkat phallic, fokus utama perkembangan adalah mengenal pasti dengan ibu bapa jantina yang sama. Pada peringkat ini, salah satu penyebab fiksasi mungkin adalah ketiadaan ibu bapa jantina yang sama. Jenis fiksasi ini dapat mengembangkan keperibadian yang terlalu sombong, eksibisionis, dan agresif seksual. Freud juga berpendapat bahawa pada tahap ini, kanak-kanak lelaki berkembang Kompleks Oedipus dan kanak-kanak perempuan berkembang Kompleks electra.
  • Oedipus kompleks adalah sekumpulan perasaan tidak sedarkan diri yang kompleks pada anak-anak kerana menginginkan ibu bapa dari lawan jenis dan iri hati terhadap ibu bapa dari jantina yang sama. Contohnya, seorang budak lelaki 'bersaing' dengan ayahnya untuk perhatian dan perasaan ibunya.
  • Kompleks electra Ini adalah kebalikan dari Oedipus, di mana seorang anak perempuan cemburu terhadap ibunya dan 'bersaing' untuk perhatian dan perasaan ayahnya.
Sekiranya tidak dapat diselesaikan, masalah ini dapat berlanjutan dan terus mempengaruhi tingkah laku anak-anak hingga dewasa. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.

Recent Posts