Selsema bayi, inilah sebab dan cara yang tepat untuk mengatasinya

Apabila bayi mengalami selesema, dia akan merasa tidak selesa dan sukar tidur. Hidung yang tersumbat akan menyukarkan bayi untuk bernafas dan bersin yang dapat mengurangkan kesihatan mereka. Selsema pada bayi pada amnya tidak berbahaya. Tetapi sebagai ibu bapa, anda harus mengetahui penyebab selesema pada bayi dan cara yang tepat untuk mengatasinya agar si kecil anda cepat sembuh dan tidak mengalami penyakit yang lebih serius.

Punca selsema pada bayi

Salah satu sebab mengapa bayi mengalami selesema dan mudah diserang penyakit adalah kerana sistem ketahanan badannya belum sempurna seperti orang dewasa. Virus yang menyebabkan influenza dapat disebarkan melalui udara melalui batuk atau bersin yang terkena bayi. Selain itu, bayi juga boleh dijangkiti dari rakan sebaya semasa berada di rumahpenjagaan harian, sekolah, dan kejiranan. Begitu juga ketika berjabat tangan atau dicium oleh seseorang yang menghidap selesema. Di samping itu, gejala sejuk pada bayi juga boleh disebabkan oleh keadaan ini.
  • Pneumonia
  • Sakit tekak
  • Jangkitan telinga
  • alahan

Cara mengatasi selsema pada bayi

Bayi yang mengalami selesema, sebenarnya tidak memerlukan rawatan. Kerana secara amnya, bayi akan sembuh dengan sendirinya, dalam beberapa hari. Namun, harus diingat bahawa anda tidak boleh memberikan ubat batuk dan selsema yang dijual bebas kepada bayi dan kanak-kanak. Walaupun menurut Pentadbiran Makanan dan Dadah Amerika Syarikat (FDA), bayi tidak boleh minum ubat sejuk sama sekali sehingga mereka berumur 4 tahun, begitu juga dengan antibiotik. Sementara itu, penggunaan acetaminophen atau ibuprofen masih dibenarkan untuk bayi berusia enam bulan ke atas untuk mengurangkan demam dan menjadikannya lebih selesa. Sebagai alternatif, anda boleh mengambil langkah berikut untuk mengatasi selesema pada bayi.

1. Menggunakan Penyelesaian Salin dan Slime Sucker

Sekiranya hidung bayi tersumbat, sehingga sukar untuk dia bernafas, semburkan beberapa tetes larutan masin di setiap lubang hidung. Tujuannya adalah agar lendir lebih mudah dikeluarkan. Selanjutnya, anda boleh menggunakan picagari mentol atau pipet untuk mengeluarkan lendir.

2. Pasang Pelembap

Pelembap berfungsi untuk menjadikan udara bilik lebih lembap sehingga dapat melegakan kesesakan hidung dan gejala selesema bayi. Menggunakan pelembap juga dapat membantu bayi anda bernafas lebih mudah sehingga dia dapat tidur dengan lebih nyenyak. Walau bagaimanapun, alat ini mesti kerap dibersihkan untuk mengelakkan penumpukan bakteria atau kulat.

3. Memberi wap

Untuk melegakan simptom sejuk, anda boleh menggunakan wap panas. Tepuk belakang bayi dengan perlahan sambil memberi wap untuk melegakan pernafasan. Letakkan bayi anda di perutnya dengan lutut atau biarkan dia duduk di pangkuan anda dengan badannya condong ke hadapan.

4. Laraskan kedudukan tidur

Apabila bayi mengalami selesema, letakkan dia dalam keadaan tidur dengan kepalanya lebih tinggi daripada tubuhnya. Kedudukan ini akan membantunya bernafas lebih mudah ketika dia demam. Selain itu, kedudukan ini juga menjadikan lendir yang ada tidak menggumpal di hidung.

5. Menambah cecair

Apabila bayi mengalami selesema, penting untuk memperhatikan pengambilan cecair untuk mempercepat proses penyembuhan. Anda boleh mendapatkan cukup cecair untuk si kecil dengan menambahkan susu ibu atau susu formula. Sekiranya bayi berusia lebih dari 6 bulan, anda boleh mendapatkan cukup cecair dengan memberi air. Beri air suam dengan sedikit madu untuk membantu si kecil berpeluh sehingga melonggarkan lendir atau lendir dan melegakan pernafasan.

Ubat untuk merawat selesema pada bayi

Selsema bayi yang tidak mengganggu biasanya tidak memerlukan rawatan dan ubat khas. Jangan berikan ubat selesema bayi secara berlebihan kepada bayi di bawah umur 6 bulan. Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI) juga tidak menyarankan pemberian antibiotik secara sembarangan kepada bayi yang mengalami batuk dan selsema kerana boleh menyebabkan ketahanan terhadap antibiotik. Sekiranya bayi mengalami demam, maka berjumpa dengan doktor terlebih dahulu mengenai kemungkinan pemberian paracetamol dan ibuprofen. Jangan berikan aspirin kepada bayi kerana ia mempunyai kesan sampingan yang berbahaya.

Bilakah anda harus menghubungi doktor?

Walaupun selesema bayi adalah keadaan biasa, ibu bapa harus selalu berwaspada dan segera membawa anak mereka ke doktor sekiranya mereka mengalami gejala berikut:
  • Selsema disertai demam dengan suhu sekurang-kurangnya 38 darjah Celsius pada bayi di bawah usia 3 bulan dan demam mencapai 40 darjah Celsius pada bayi lebih dari 3 bulan.
  • Sukar bernafas
  • Tidak mahu makan dan minum
  • Dehidrasi (jarang kencing, atau menangis tanpa jemu)
  • Lemah dan mengantuk
  • Gejala selsema tidak bertambah baik dalam satu minggu
  • Selsema disertai dengan batuk yang semakin teruk disertai dengan pernafasan berat dan suara ketika anda menyedut
Semakin banyak anda mengetahui tentang sebab dan bagaimana merawat gejala selesema pada bayi, rawatan yang lebih baik dapat anda berikan. Sentiasa menjaga kesihatan pernafasan si kecil dengan menjauhkannya dari pencemaran seperti asap rokok ke udara kotor yang boleh menyebabkan batuk dan selsema. Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor sekiranya bayi anda mempunyai simptom penyakit serius sehingga dia dapat mendapatkan rawatan yang lebih baik.

Recent Posts