Sebab mengapa penghidap PTSD mencederakan diri sendiri dengan pisau cukur

Gangguan tekanan selepas trauma (PTSD) selain membuat penderita tidak dapat melepaskan diri dari masa lalu yang trauma, ia juga dapat mencederakan diri sendiri. Memotong tangan, memukul kepala, atau menggaru kulit adalah beberapa bukti tingkah laku ini. Sebenarnya, dinyatakan bahawa orang dengan PTSD lebih cenderung membahayakan diri mereka sendiri, berbanding dengan orang yang tidak mempunyai sejarah gangguan. Perilaku cedera yang dimaksudkan tidak dilakukan untuk membunuh diri, tetapi sebagai jalan keluar untuk mengatasi kekacauan yang sedang dirasakan, secara psikologi. [[Artikel berkaitan]]

Tangan cukur dan PTSD, tindakan mencederakan untuk 'menyembuhkan'

Bagi sesetengah orang dengan PTSD, memangkas tangan, memukul kepala, atau bahkan menumbuk diri sendiri, adalah cara untuk mengekspresikan emosi negatif seperti:
  • Keresahan
  • Sedih
  • Malu
  • Marah
Cedera secara fizikal, menjadikan penderita PTSD dapat melupakan kesakitan secara psikologi atau emosi, untuk sementara waktu. Walaupun begitu, hilangnya rasa sakit emosi masih akan kembali, malah boleh menjadi lebih teruk. Mencukur tangan juga dapat dilakukan oleh penderita PTSD dengan tujuan "menyedarkan" kesedaran diri. Orang dengan PTSD sering terlibat semula dalam kenangan masa lalu yang membuat mereka trauma. Mengingat perkara yang trauma itu menyakitkan, tetapi sukar untuk dicegah. Mencederakan diri sendiri, seperti memotong tangan, dianggap sebagai cara untuk melupakan masa lalu.

Penderita PTSD dapat melakukan langkah ini sebagai pemulihan

Kerana kebiasaan cedera diri pada umumnya merupakan bagian dari gangguan psikologi, seperti PTSD, rawatannya tidak dapat dipisahkan. Walaupun begitu, sesi perundingan yang dilakukan untuk mengatasi PTSD juga dapat ditambahkan ke sesi terpisah untuk membincangkan lebih lanjut mengenai tingkah laku yang mencederakan diri sendiri. Terdapat juga beberapa cara untuk mengurangkan keinginan untuk mencederakan diri sendiri, yang dapat dilakukan secara bebas, seperti:
  • Behenri melakukan dan berfikir lagi, aktiviti apa yang dapat diubah untuk menjadikan tingkah laku ini berhenti.
  • Kira dari sepuluh, ketika keinginan untuk mencukur tangan anda mula muncul.
  • Tunjukkan perhatian kepada lima objek, yang masing-masing mewakili lima pancaindera dalam tubuh, untuk mengembalikan perhatian kepada kenyataan.
  • Tarik nafas dan hembus perlahan-lahan.
Sekiranya kaedah di atas tidak dapat mencegah keinginan untuk menyakiti diri sendiri, maka langkah-langkah berikut diharapkan dapat membantu.
  • Tukar alat yang digunakan untuk mencederakan diri sendiri, dari benda tajam seperti pisau cukur, menjadi penanda atau pena, yang dapat menghilangkan noda tinta dengan menggunakan air.
  • Menggunakan beg pukulan, untuk menyalurkan kemarahan dan kekecewaan.
  • Rendam tangan anda di dalam mangkuk atau besen ais batu, tetapi jangan terlalu lama.
  • Elakkan memotong tangan anda, dengan menggosok ketulan ais ke tangan anda.
Langkah-langkah di atas tentunya disertai dengan pengendalian profesional. Jangan teragak-agak untuk berjumpa dengan keadaan psikiatri ini. Semakin cepat anda memulakan rawatan, semakin cepat kesakitan, baik secara fizikal dan emosi, akan hilang.

Recent Posts