Apa itu Code Blue, Code Red, dan Code Black di Hospital?

Kod biru adalah kod warna hospital yang sangat diketahui oleh orang awam. Sebenarnya, ada beberapa kod yang sering digunakan, iaitu kod biru, kod merah , dan kod hitam . Setiap kod ini mempunyai makna tersendiri. Pegawai perubatan di hospital sering menggunakan pengekodan warna sebagai tanda kecemasan. Penggunaan kod kecemasan di hospital mempunyai beberapa tujuan penting selain memberi amaran kepada kakitangan hospital. Salah satunya ialah menyampaikan maklumat secara ringkas dan tepat. Bukan hanya itu, kakitangan hospital yang telah dilatih juga dapat bertindak balas terhadap maklumat tersebut secara seragam, tanpa menimbulkan rasa panik yang tidak perlu.

Makna kod biru dan kod warna lain di hospital

Kod biru mungkin salah satu kod warna yang paling kerap anda dengar. Namun, ada sebilangan kod warna lain yang juga digunakan di hospital, seperti kod merah , hitam , merah jambu , jingga , dan putih . Apa maksud kod ini?

1. Kod biru

Strok adalah penyakit yang mengancam nyawa pesakit Arti kod biru di hospital atau pendeknya kod biru adalah istilah yang digunakan apabila berlaku kecemasan perubatan yang berpotensi mengancam nyawa pesakit. Beberapa contoh syarat ini termasuk:
  • Penangkapan jantung secara tiba-tiba, seperti semasa serangan jantung atau aritmia yang teruk
  • Berhenti bernafas, misalnya kerana penyedutan bahan kimia berbahaya atau penyakit tertentu, seperti radang paru-paru
  • strok
  • Penurunan tekanan darah yang drastik atau tiba-tiba
  • Ketika pesakit dalam keadaan bingung dan tidak peduli atau menyedari dirinya dan persekitarannya.
Apabila pesakit mengalami salah satu daripada keadaan ini, pegawai perubatan akan mengaktifkan kod biru . Apabila kod warna biru ini diaktifkan, pengamal perubatan yang bertugas untuk rawatan kecemasan akan segera bergegas ke lokasi. Biasanya, akan ada pakar perubatan untuk bertindak balas terhadap arti kod biru di hospital setiap hari. Pasukan ini terdiri daripada doktor, jururawat, pakar, dan ahli farmasi. Malangnya, penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal World Journal of Emergency Medicine mendapati bahawa mengaktifkan kod warna biru di hospital kadang-kadang menjadi tidak berkesan. Ini menyebabkan kod biru tidak lagi dianggap kritikal. Biasanya, fenomena ini berlaku kerana tekanan saudara-mara pesakit yang risau. Di samping itu, kod warna biru juga tidak berkesan di hospital yang sesak. Kerana, ketika kod warna biru diaktifkan, tim juga merawat pesakit yang berada dalam keadaan darurat. [[Artikel berkaitan]]

2. Kod merah

Kod merah digunakan untuk memberi amaran kepada semua kakitangan di hospital apabila ada kebakaran atau kebakaran yang berpotensi. Contohnya, jika seseorang melihat atau menghidu api atau berbau asap. Kod ini akan diaktifkan bersama dengan maklumat mengenai lokasi ancaman. Secara amnya, pemindahan akan dilakukan ketika kod merah diaktifkan. Bagi pesakit yang tidak dapat berpindah secara bebas, kakitangan perubatan di sekitarnya akan membantu mereka.

3. Kod hitam

Kod hitam akan diaktifkan sekiranya terdapat ancaman bom di atau berhampiran kemudahan kesihatan atau hospital. Kod itu juga akan disertakan dengan maklumat mengenai lokasi bom. Sekiranya orang yang disyaki telah membawa atau meletakkan bom, maklumat khusus tentang orang ini juga akan disertakan ketika kod hitam diaktifkan.

4. Kod putih

Kod putih digunakan sekiranya berlaku kecemasan perubatan pada bayi atau kanak-kanak. Fungsi kod putih serupa dengan kod biru ( kod biru ). Namun, kerana teknik pengendalian dan alat rawatan untuk bayi dan kanak-kanak sedikit berbeza, warna tanda bahaya juga berbeza. Di beberapa hospital, kod putih Ia juga digunakan sebagai perintah evakuasi, baik untuk kakitangan atau semua orang di hospital.

5. Kod merah jambu atau kod ungu

Pantau anak anda untuk hilang atau diculik di hospital. Kod merah jambu atau ungu digunakan untuk memberitahu apabila bayi atau anak hilang atau diculik. Kod tersebut akan disertakan dengan maklumat lengkap mengenai mangsa. Contohnya, pakaian yang dipakainya, tempat dia terakhir dilihat, dan yang terakhir dilihat dengannya. Dalam kebanyakan kes, hospital akan mengunci masuk dan keluar sementara sementara kod ini diaktifkan. Langkah ini dilakukan untuk memudahkan pencarian.

6. Kod oren

Kod jingga akan diaktifkan apabila bahan berbahaya atau beracun telah tumpah dan berpotensi mencemarkan kawasan yang tidak sepatutnya. Contohnya, terdapat tumpahan air atau darah pesakit di lantai. Di beberapa hospital, kod oren juga digunakan untuk meminta pertolongan ketika pesakit atau seseorang ganas atau bertindak ganas. Sebagai tambahan kepada kod warna ini, sejumlah warna lain juga tersedia. Sebagai contoh, kod kuning dan kod coklat . Secara berturut-turut, kod ini dapat bererti ada bencana dan cuaca buruk seperti taufan. Kod-kod ini bertujuan untuk memberikan maklumat yang sesingkat dan lengkap kepada pegawai perubatan, tanpa perlu panik pesakit dan pengunjung hospital. Sebabnya, panik tanpa mengetahui protokol yang mesti dilakukan, hanya akan memperlahankan proses penyelamatan.

Catatan dari SehatQ

Kod biru adalah salah satu kod yang paling popular untuk digunakan di hospital. Walau bagaimanapun, kod warna hospital tidak terhad kepada warna biru. Terdapat juga sebilangan kod warna lain yang digunakan di pelbagai kemudahan kesihatan. Sebagai contoh, kod merah , kod hitam , kod merah jambu, kod kuning , dan kod coklat . Walau bagaimanapun, ada satu perkara yang perlu diingat. Tidak semua warna berlaku sama di setiap hospital. Setiap hospital mungkin mempunyai kod warna yang berbeza dan protokol rawatan yang berbeza. Sekiranya anda mengalami keadaan perubatan yang boleh dikaitkan dengan kod warna biru, segera hubungi doktor anda melalui berbual di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Selain itu, bergegas ke hospital untuk mendapatkan bantuan lebih lanjut. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.

Recent Posts