Ketahui Kaedah Penyembuhan Trauma untuk Merawat PTSD

Trauma boleh menyebabkan gangguan tekanan selepas trauma (PTSD) pada mangsa mereka. PTSD adalah gangguan kesihatan mental yang berlaku setelah seseorang mengalami kejadian traumatik, misalnya seperti yang dijelaskan sebelumnya. Secara umum, mangsa sering merasa seolah-olah mereka mengalami kejadian itu lagi, terus mengingat sehingga mereka mengalami mimpi buruk, dan mengelakkan perkara yang berkaitan dengan kejadian traumatik. Trauma boleh disebabkan oleh kejadian negatif yang memberi kesan negatif dan berterusan pada kestabilan mental dan emosi mangsa. Beberapa kejadian yang boleh menyebabkan trauma, termasuk:
  • Rogol
  • Keganasan Rumah Tangga (KDRT)
  • Bencana alam
  • Penyakit atau kecederaan serius
  • Kematian orang yang disayangi
  • Menyaksikan kejadian keganasan.
PTSD perlu ditangani dengan segera dan tepat, agar keadaan ini tidak bertambah buruk dan mengganggu kelangsungan hidup mangsa. Oleh itu, salah satu cara untuk mengatasinya adalah dengan penyembuhan trauma.Penyembuhan trauma adalah proses penyembuhan pasca trauma yang dilakukan agar seseorang dapat meneruskan hidupnya tanpa bayangan kejadian tersebut. Terdapat sekurang-kurangnya dua jenis penyembuhan trauma, iaitu trauma-fokus dan trauma-fokus. Berikut adalah penjelasan lengkap mengenai pelbagai proses penyembuhan trauma mengikut jenis.

Penyembuhan trauma yang berfokus pada insiden

Proses penyembuhan trauma ini akan memusatkan ingatan mangsa pada kejadian traumatik. Contohnya, dengan melakukan terapi pendedahan (terapi pendedahan) atau terapi pemprosesan kognitif (terapi pemprosesan kognitif). Inilah penjelasan lengkapnya.

1. Terapi pendedahan

Terapi pendedahan atau terapi pendedahan adalah penyembuhan trauma yang sangat disyorkan untuk seseorang dengan PTSD. Proses penyembuhan trauma ini berfokus pada perubahan struktur ketakutan di dalam pikiran sehingga mangsa tidak lagi berada dalam masalah ketika melihat perkara-perkara yang mengingatkannya pada saat itu. Pertama, mangsa akan dijemput untuk mengakses kenangan tentang perkara-perkara yang membuatnya trauma. Hanya dengan perlahan-lahan mangsa akan diajar bahawa apa yang berlaku kemudian tidak ada hubungannya dengan apa yang dilihatnya sekarang. Proses ini akan mengajar mangsa untuk belajar menerima apa yang berlaku sehingga dia dapat meneruskan hidupnya.

2. Terapi tingkah laku kognitif (CBT)

Terapi tingkah laku kognitif (CBT) atau terapi tingkah laku kognitif adalah sejenis penyembuhan trauma yang bertujuan untuk membantu mangsa menangani trauma dengan mengubah cara berfikir atau bertindak. Proses ini akan menggunakan pelbagai teknik psikologi yang dapat membantu mangsa memahami apa yang telah berlaku. CBT secara amnya akan berlangsung selama 8-12 mesyuarat dan setiap sesi akan memakan masa lebih kurang satu jam. Semasa pertemuan pertama dengan ahli terapi, mangsa akan dijemput untuk membincangkan peristiwa traumatik yang menimpanya secara terperinci. Semasa mendengar, ahli terapi akan memperhatikan apa sahaja yang menyukarkan mangsa untuk keluar dari bayang-bayang masa lalu. Contohnya, mangsa menyalahkan dirinya sendiri kerana semasa bencana dia tidak sempat menolong ibunya. Ahli terapi akan membantu mangsa untuk menerima dan memahami bahawa ada perkara-perkara yang di luar kawalannya sebagai manusia. [[Artikel berkaitan]]

Penyembuhan trauma yang tidak tertumpu pada peristiwa

Proses penyembuhan ini bertujuan untuk meredakan gejala PTSD tanpa menumpukan perhatian pada semua yang berkaitan dengan kejadian traumatik yang dialaminya.

1. Desensitisasi dan pemprosesan semula pergerakan mata (EMDR)

Walaupun agak baru, desensitisasi dan pemprosesan semula pergerakan mata (EMDR) dipercayai dapat melegakan simptom yang dialami oleh penghidap PTSD. Proses EMDR akan dilakukan dengan meminta mangsa menceritakan kembali kejadian traumatik yang dialaminya sambil memperhatikan perkara lain. Contohnya, dengan memperhatikan pergerakan jari ahli terapi atau perkara lain. Tujuannya adalah agar mangsa dapat berfikir positif ketika mengingati peristiwa traumatik. Tempoh proses boleh memakan masa sekitar tiga bulan.

2. Latihan inokulasi tekanan (SIT)

Penyembuhan trauma yang ini akan mengajar mangsa beberapa cara untuk menghilangkan tekanan dan menjadi lebih santai. Contohnya, dengan belajar teknik bernafas, urut, dan sebagainya. Selepas mengambil SIT atau latihan inokulasi tekanan setelah kira-kira tiga bulan, mangsa diharapkan dapat mengatasi tekanan dengan lebih baik di kemudian hari. Terlepas dari beberapa kaedah penyembuhan trauma Di atas, doktor juga boleh menetapkan antidepresan untuk pesakit PTSD dewasa. Pengambilan ubat dapat membantu mangsa bertenang dan berhenti memikirkan kejadian tersebut. Walaupun begitu, ubat tersebut hanya diberikan kepada pesakit dengan keadaan tertentu. Sebagai contoh, pesakit tidak mahu melakukan rawatan psikologi yang memberi tumpuan kepada trauma, pesakit mempunyai keadaan perubatan seperti kemurungan utama. Pengambilan ubat juga boleh menjadi pilihan sekiranya pesakit tidak mendapat manfaat daripada rawatan atau proses tersebut dianggap tidak berkesan kerana kejadian traumatik yang sedang berlangsung. Kemalangan, bencana alam, dan kejadian trauma yang lain tentunya dapat meninggalkan trauma yang mendalam bagi mangsa sehingga menyebabkan PTSD. Oleh itu, adalah penting untuk segera membantu mangsa melalui fasa ini dengan melakukan pelbagai perkara penyembuhan trauma seperti di atas.

Recent Posts