Catatan! Ini adalah Tahap Perkembangan Janin Trimester Pertama

Bagi wanita hamil, memantau perkembangan janin akan memberikan manfaatnya sendiri. Salah satunya dapat mengukur perkembangan normal janin dari semasa ke semasa. Sebagai rujukan, berikut adalah garis besar perkembangan janin trimester pertama.

Tahap perkembangan janin pada trimester pertama

Kehamilan biasanya berlangsung sekitar 40 minggu atau lebih dari tiga trimester. Pada trimester pertama itu sendiri biasanya berlangsung sehingga usia rahim memasuki minggu ke-12. Pada awal kehamilan ini, akan berlaku banyak perubahan pada tubuh ibu dan janin. Oleh itu, sangat penting untuk mengetahui tahap perkembangan janin di rahim semasa trimester pertama dan bersiap sedia untuk menghadapi kemungkinan yang mungkin berlaku.

1. Minggu 1 dan 2: persediaan

Pada trimester pertama perkembangan janin, konsepsi (pertemuan telur dengan sperma) biasanya berlaku kira-kira dua minggu selepas tempoh haid terakhir bermula. Ini bermaksud bahawa pada dua minggu pertama kehamilan, anda sebenarnya tidak hamil tetapi telah memasuki peringkat persiapan untuk hamil.

2. Minggu ke-3: persenyawaan

Memasuki minggu ke-3 dan selama minggu ini, perkembangan janin trimester pertama berlaku dengan penyatuan sperma dan telur di salah satu tiub fallopio untuk membentuk zigot. Selepas persenyawaan, zigot akan turun ke tiub fallopio ke rahim. Kemudian membentuk sekumpulan sel yang disebut morula.

3. Minggu ke-4: implantasi

Pada trimester pertama perkembangan janin berikutnya, implantasi adalah proses ketika morula berkembang menjadi blastokista, kemudian menanamkan dirinya ke dalam lapisan rahim yang disebut endometrium. Dalam blastokista, kumpulan sel dalam akan menjadi embrio. Manakala lapisan luar akan membentuk plasenta.

4. Minggu ke-5: peningkatan tahap hormon

Dalam tempoh ini, tahap hormon HCG yang dihasilkan oleh blastosista akan meningkat dengan ketara. Ini menunjukkan ovari telah berhenti melepaskan telur, menghasilkan lebih banyak estrogen dan progesteron. Peningkatan tahap hormon ini akan menghentikan haid dan mendorong pertumbuhan plasenta. Ini berguna untuk mewujudkan bekalan darah yang kaya dengan oksigen dan nutrien untuk janin. Dalam proses perkembangan janin pada trimester pertama, embrio mula mempunyai tiga lapisan:
  • Ectoderm: membentuk lapisan terluar kulit bayi, sistem saraf pusat dan periferi, mata, dan telinga dalam.
  • Mesoderm: berfungsi sebagai asas untuk tulang, otot, ginjal, dan sistem pembiakan bayi.
  • Endoderm: di mana paru-paru, hati, pankreas dan usus bayi akan berkembang.

5. Minggu ke-6: tiub saraf ditutup

Dalam tempoh ini, tiub saraf di bahagian belakang bayi akan ditutup. Otak dan saraf tunjang akan mula berkembang. Jantung dan organ lain juga mula terbentuk. Struktur asas mata dan telinga mula berkembang. Tubuh bayi mula membentuk huruf C.

6. Minggu ke-7: kepala bayi berkembang

Perkembangan trimester pertama janin berterusan dengan pertumbuhan otak dan wajah bayi. Bentuk hidung mula muncul, dan retina mula terbentuk. Perkembangan awal tangan dan kaki janin juga berlaku pada tempoh trimester pertama ini. Telinga dalaman juga mula berkembang.

7. Minggu 8: pembentukan hidung bayi

Perkembangan janin trimester pertama pada minggu ke-8 trimester pertama ditandai oleh jari-jari yang sudah mula terbentuk. Bentuk telinga dan mata bayi mula menjadi semakin jelas. Bibir dan hidung atas telah terbentuk. Tulang dan leher calon mula meluruskan. Pada tempoh ini, bayi berukuran kira-kira 1/2 inci (11-14 milimeter).

8. Minggu ke-9: jari kaki bayi muncul

Di sini, lengan dan siku janin mula tumbuh. Jari dapat dilihat, kelopak mata terbentuk, dan kepala bayi mula membesar. Menjelang akhir minggu ini, bayi panjangnya sekitar 3/4 inci (16-18 milimeter).

9. Minggu 10: siku mula membengkok

Dalam tempoh ini, kepala bayi menjadi lebih bulat. Janin mula membengkokkan sikunya. Jari semakin panjang, kelopak mata dan telinga luar sentiasa berkembang. Tali pusat kelihatan jelas.

10. Minggu 11: Kemaluan Bayi Berkembang

Selama minggu ini, wajah bayi lebar, mata berjauhan, kelopak mata menyatu, telinga rendah, dan puting gigi muncul. Sel darah merah mula terbentuk di hati bayi. Akhirnya, alat kelamin luaran bayi mula berkembang menjadi zakar atau klitoris dan labia majora. [[Artikel berkaitan]]

11. Minggu 12: Kuku mula terbentuk

Perkembangan janin pada trimester pertama berakhir dengan pertumbuhan kuku. Wajah bayi menjadi lebih jelas dan organ seperti usus mula terbentuk. Bayi itu panjangnya kira-kira 2.5 inci (61 milimeter) dan berat sekitar 0.5 auns (14 gram). Mengikuti perkembangan janin dari trimester pertama pastinya menarik bagi bakal ibu. Dengan memahami penjelasan di atas, anda dapat menjangka dan mengenali perubahan yang berlaku pada bayi anda dari semasa ke semasa. Jangan lupa untuk memeriksa kehamilan anda secara berkala dengan pakar obstetrik agar perkembangan dan kesihatan ibu dan bayi sentiasa terjaga.

Ciri-ciri janin tidak berkembang pada trimester pertama

Perkembangan trimester pertama janin akan menunjukkan petunjuk yang membimbangkan jika ciri-ciri janin tidak berkembang, seperti:

1. Kekejangan perut dan sakit teruk

Apabila sakit di perut tidak dapat ditanggung, segera berjumpa pakar sakit puan. Sekiranya gejala ini disertai dengan loya, menggigil, dan demam, anda mungkin mengalami kehamilan ektopik.

2. Ukuran janin lebih kecil daripada usia kehamilan yang sepatutnya

Apabila bayi lebih kecil dari usia kehamilan, ini menunjukkan ciri-ciri janin tidak berkembang. Ini dapat dikesan dengan mengukur ketinggian fundus.

3. Pergerakan janin tidak dijumpai

Secara amnya, pergerakan janin dapat dirasakan oleh wanita hamil dari 16 hingga 24 minggu. Pergerakan ini menunjukkan adanya trimester pertama perkembangan janin. Namun, jika tidak ada pergerakan yang dirasakan pada usia kehamilan, ada kemungkinan ciri janin tidak berkembang pada trimester pertama.

4. Jantung jantung janin tidak dijumpai

Dalam keadaan normal, degupan jantung janin di rahim adalah 120 hingga 160. Walau bagaimanapun, terdapat juga janin normal dengan denyut jantung 90. Sekiranya degupan jantung lebih rendah atau bahkan tidak dapat dikesan oleh ultrasound Doppler, itu mungkin merupakan tanda janin yang belum berkembang pada trimester pertama.

5. Perkembangan otak tidak sempurna

Untuk menyokong perkembangan janin pada trimester pertama, terutama pada organ ini, wanita hamil disarankan untuk mengambil 400 mcg asid folik setiap hari. Semasa trimester pertama, hubungan antara saraf di otak bayi sudah terbentuk. Inilah yang mendorong bayi bergerak. Walau bagaimanapun, jika otak janin mengalami kelewatan perkembangan, maka terdapat masalah pada trimester pertama perkembangan janin. Ciri-ciri janin yang tidak berkembang pada trimester pertama adalah bentuk kepala yang kelihatan rata ke tengkorak yang hilang.

6. Pecahnya membran pramatang

Cecair ketuban adalah cecair yang berguna untuk melindungi bayi di dalam kandungan. Kebiasaannya, cairan ketuban akan pecah ketika buruh bermula. Namun, ada juga keadaan yang menyebabkan cairan ketuban pecah terlalu cepat, iaitu pecah pramatang membran atau pecah pramatang membran pecah pramatang membran (PROM). Pecahnya selaput sebelum melahirkan adalah tanda janin tidak berkembang pada trimester pertama. Ini menunjukkan penghentian pertumbuhan janin. Penulis:

dr. Fay Ferry Pardomuan S., Sp.OG

Pakar sakit puan

Hospital Besar Jakarta

Recent Posts