10 Jenis Tumor Benigna di Tubuh dan Gejalanya

Tumor adalah keadaan pertumbuhan sel yang berlebihan di dalam badan, yang biasanya dicirikan oleh benjolan. Tumor sendiri secara amnya dikelompokkan menjadi dua, iaitu tumor jinak dan tumor malignan. Tumor jinak menunjukkan pertumbuhan yang tidak membawa kepada barah. Jadi, pertumbuhan yang ada tidak akan melebar atau merebak ke tisu sekitarnya atau ke bahagian badan yang lain. Sementara itu, pada tumor ganas, keadaan ini membawa kepada keadaan barah, dengan kemungkinan penyebaran dan kerosakan akibat tumor yang boleh tersebar luas. Itulah sebabnya, kadang-kadang istilah tumor dan barah sering dikelirukan. Apabila seseorang didiagnosis menderita barah otak, misalnya, itu bermaksud dia juga boleh disebut tumor otak ganas.

Jenis-jenis tumor jinak di dalam badan

Berikut adalah jenis tumor jinak yang boleh muncul di dalam badan.

1. Lipoma

Lipoma adalah salah satu jenis tumor jinak yang paling biasa. Tumor jenis ini boleh timbul dari sel lemak berlebihan dan sering dijumpai di leher, tangan, dan belakang. Benjolan lipoma dapat diraba dengan jelas kerana terletak di bawah permukaan kulit dan akan terasa lembut ketika disentuh. Benjolan juga tidak menyakitkan dan boleh bergeser sedikit ketika ditekan.

2. Adenoma

Adenoma adalah tumor yang terbentuk di lapisan luar yang merangkumi pelbagai organ dalaman dan kelenjar. Contoh adenoma adalah polip yang tumbuh di usus besar atau benjolan di hati.

3. Myoma

Tumor jinak dari jenis myoma tumbuh dari sel otot atau dari dinding saluran darah. Tumor ini juga boleh tumbuh dari otot licin, seperti di perut dan rahim.

4. Nevi

Nevi adalah tumor jinak yang juga dikenali sebagai tahi lalat. Keadaan ini tidak berbahaya dan tidak simptomatik, jadi secara amnya tidak memerlukan rawatan kecuali untuk alasan estetik. Walau bagaimanapun, beberapa nevi atau tahi lalat baru yang kelihatan aneh dan terus tumbuh dan bahkan berubah bentuk, masih harus diperiksa oleh doktor. Kerana, keadaan ini boleh menyebabkan tanda-tanda melanoma atau barah kulit.

5. Fibromas

Fibroma adalah tumor jinak yang tumbuh dari tisu fibroid atau tisu penghubung di dalam badan. Kerana tisu penghubung terdapat di semua bahagian badan, fibromas dapat muncul di pelbagai organ. Walau bagaimanapun, lokasi yang paling umum untuk munculnya benjolan ini adalah di rahim.

6. Hemangioma

Hemangioma akan kelihatan seperti kawasan merah kebiruan pada kulit. Keadaan ini juga sering disebut sebagai tanda lahir dan sering muncul di kepala, leher, atau batang.

7. Meningioma

Meningioma adalah tumor jinak yang terbentuk di lapisan pelindung otak atau tulang belakang. Dalam beberapa kes tumor, keadaan ini boleh berkembang menjadi tumor ganas. Walau bagaimanapun, ini sangat jarang berlaku.

8. Neuroma

Neuroma adalah tumor jinak yang timbul di saraf dan boleh dibahagikan kepada dua jenis, iaitu neurofibroma dan schwannoma. Tumor ini boleh muncul di mana-mana bahagian badan yang melaluinya saraf.

9. Osteochondroma

Osteochondroma adalah tumor jinak yang paling sering muncul di tulang. Penampilannya biasanya dapat dilihat dengan jelas sebagai benjolan di dekat sendi, seperti lutut atau bahu.

10. Papilloma

Papilloma adalah tumor yang timbul dari tisu epitelium. Tumor jenis ini boleh muncul sebagai tumor jinak atau ganas di pelbagai kawasan badan, seperti kulit, serviks, mata, hingga payudara. Tumor jenis ini boleh berlaku kerana jangkitan dengan virus papilloma manusia (HPV).

Gejala tumor jinak

Tidak semua jenis tumor jinak menyebabkan gejala. Namun, apabila timbul, gejala tumor jinak yang dirasakan seseorang dapat berbeza-beza, bergantung pada lokasi pertumbuhannya. Pada tumor yang tumbuh di otak, misalnya, beberapa gejala yang dapat dirasakan termasuk pening, gangguan visual, dan masalah ingatan. Sementara itu, pada ketumbuhan yang muncul di dekat permukaan kulit, benjolan akan terasa disentuh. Beberapa gejala biasa yang mungkin muncul dalam pelbagai jenis tumor jinak termasuk:
  • Selalunya menggigil
  • Sakit di kawasan badan yang tidak mempunyai sebab yang jelas
  • Badan lemah dan selalu berasa letih
  • Demam
  • Selera makan berkurang
  • Mudah berpeluh pada waktu malam
  • Pengurangan berat

Diagnosis dan rawatan tumor jinak

Ketulan tumor yang kelihatan jauh dari permukaan kulit biasanya tidak dirasakan oleh sentuhan. Jadi, rawatan biasanya hanya akan bermula setelah gejala muncul. Untuk mengesahkan kehadiran tumor jinak, doktor dapat melakukan beberapa pemeriksaan menggunakan sinar-X, imbasan CT, mamogram, atau kaedah lain yang dapat melihat tisu di dalam badan dengan jelas.

Setelah mengetahui lokasi dan ukuran tumor, doktor baru akan memberikan rawatan mengikut keadaan anda. Pada tumor yang kecil dan tidak menimbulkan gejala, biasanya tidak memerlukan rawatan lebih lanjut. Doktor hanya akan memantau perkembangannya dari semasa ke semasa. Sementara itu, pada tumor yang cukup besar dengan gejala yang mengganggu, doktor dapat melakukan pembedahan membuang tumor. Pembedahan tumor sering dilakukan melalui teknik endoskopi, iaitu dengan memasukkan alat khas berbentuk seperti tiub dan kamera kecil ke kawasan tumor. Kaedah ini tidak memerlukan bukaan atau sayatan tisu yang besar, jadi masa penyembuhannya agak cepat. Tetapi dalam beberapa kes, doktor juga dapat melakukan pembedahan konvensional dengan membuka tisu yang cukup besar. Ini menjadikan masa pemulihan lebih lama. Sekiranya pembedahan membuang tumor mempunyai risiko tinggi untuk menyebabkan kesan sampingan yang tidak diingini, maka kaedah rawatan dengan terapi radiasi boleh dipilih. [[berkaitan-artikel]] Walaupun tumor jinak tidak selalu berbahaya, masih bijaksana untuk memeriksa keadaan ini oleh doktor jika gejala muncul. Sekiranya tidak ada gejala tetapi benjolan muncul di badan yang penyebabnya tidak jelas, anda juga harus berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis. Dalam beberapa kes, tumor jinak dapat berkembang menjadi tumor ganas. Jadi, rawatan seawal mungkin dapat mengurangkan risiko keparahannya.

Recent Posts