Had Umur Remaja Dapat Dilihat pada Jangkauan Umur Ini

Batasan usia remaja masih banyak persoalan bagi ibu bapa. Masa remaja adalah tempoh peralihan untuk anak menjadi dewasa. Bagi ibu bapa, mengetahui had usia remaja dan perubahan yang berlaku pada anak-anak mereka boleh menjadi asas untuk menemani mereka menjalani fasa yang terasa seperti roller coaster ini.

Had umur remaja berdasarkan penyelidikan

Definisi had umur untuk remaja itu sendiri sangat pelbagai. Menurut organisasi kesihatan dunia, World Health Organisation (WHO), had umur remaja adalah 10-19 tahun, tetapi ada juga istilah 'orang muda' dengan lingkungan usia 15-24 tahun. Sementara itu, menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet, had umur remaja adalah 10-24 tahun, setara dengan versi orang muda WHO. Kesimpulan kajian ini berdasarkan kriteria bahawa remaja adalah orang yang berada dalam tempoh peralihan, dan tidak berkahwin atau mempunyai tanggungan hidup. Remaja juga boleh dibahagikan kepada awal (10-14 tahun), tengah (15-17 tahun), dan lewat (18-19-tahun).

Perubahan fizikal pada remaja

Tanpa mengira had usia remaja yang anda buat sebagai penanda aras, para penyelidik bersetuju bahawa kanak-kanak akan mengalami perubahan hormon, atau akil baligh pada masa ini. Keadaan fizikal dan cara berfikir mereka akan berubah pada tahap-tahap tertentu. Perubahan yang paling ketara berlaku pada organ vital remaja lelaki dan wanita, seperti berikut.

1. Pada lelaki

Masa pubertas muncul pada usia 9-14 tahun dicirikan oleh pembesaran testis diikuti oleh zakar sekitar satu tahun kemudian, dan rambut kemaluan pada usia 13 tahun. Anak lelaki yang mulai memasuki usia remaja mereka juga akan mengalami mimpi basah, iaitu pembuangan air mani semasa tidur pada waktu malam.

2. Pada kanak-kanak perempuan

Pubertas muncul pada usia 8-13 tahun, ditandai dengan pembesaran payudara dan pertumbuhan rambut kemaluan pada masa yang sama. Gadis remaja juga akan mengalami haid pada usia 10-16 tahun, dan mula mempunyai rambut ketiak pada usia 12 tahun. Kedua-dua remaja lelaki dan wanita juga akan mengalami perubahan pada ciri seks sekunder, iaitu ciri-ciri jantina yang tidak berkaitan dengan organ pembiakan. Perubahan yang dimaksudkan adalah suara yang lebih lembut (untuk wanita) atau lebih berat (untuk lelaki), bentuk badan, pembahagian rambut kemaluan yang dapat mencapai paha dan perut, serta rambut muka (misai dan janggut) dan epal Adam untuk lelaki. [[Artikel berkaitan]]

Mental berubah ketika anak memasuki usia remaja

Kanak-kanak mula mencari privasi ketika mereka remaja.Selain perubahan fizikal, kanak-kanak yang mula memasuki had usia remaja juga akan mengalami perubahan dari segi emosi dan pemikiran. Beberapa perubahan, misalnya:

1. Rasa ingin tahu dan bimbang

Anak akan mula bertanya mengapa payudaranya membesar atau zakarnya membesar, dan juga untuk mengetahui punca pendarahan dari faraj atau cairan melekit dari zakarnya.

2. mementingkan diri sendiri

Fikiran remaja akan memikirkan apa yang mereka anggap betul atau salah dan cenderung tidak dapat disangkal. Oleh kerana itu, mereka mula menyedari penampilan mereka dan sering merasa tidak selamat dengan perubahan fizikal yang mereka alami, seperti jerawat.

3. Perlu privasi

Kanak-kanak yang mula memasuki had usia remaja mereka mula ingin memiliki bilik sendiri atau tidak lagi mahu pergi ke pusat membeli-belah dengan ibu bapa mereka. Pada usia 14-17 tahun, remaja bahkan boleh berdebat dengan ibu bapa mereka untuk mendapatkan privasi ini.

3. Jatuh cinta

Pada usia 14 tahun, remaja mula menunjukkan minat terhadap lawan jenis. Nafsu mereka juga mula terbentuk dan tidak jarang melampiaskannya dengan melancap. Pemikiran kanak-kanak yang memasuki had umur tidak terlalu matang. Mereka biasanya lebih suka bertindak secara impulsif (spontan) dan tidak memikirkan kesan jangka panjang. Di sinilah peranan ibu bapa untuk selalu mengawasi dan mengarahkan remaja agar mereka tidak melakukan perbuatan menyimpang atau bahkan melanggar undang-undang.

Corak keibubapaan pada kanak-kanak yang memasuki usia remaja

Membina komunikasi terbuka dengan anak-anak Menurut American Academy of Pediatricians (AAP), pola keibubapaan yang boleh dilakukan oleh ibu bapa ketika anak-anak mereka memasuki usia remaja adalah seperti berikut.
  • Huraikan perubahan fizikal pada kanak-kanak. Beri pemahaman bahawa perubahan fizikal dan bukan fizikal yang mereka alami adalah normal bagi semua kanak-kanak yang sedang membesar.
  • Berkomunikasi secara terbuka. Beri peluang kepada anak-anak untuk bertanya dan menjelaskan pandangan mereka dan jangan menilai.
  • Tetap menyokong. Sentiasa menyokong keinginan anak untuk menjadi seorang yang bebas dan bertanggungjawab. Namun, ingatkan juga bahawa anda sentiasa terbuka sekiranya anak anda memerlukan pertolongan.
  • Beri tanda. Terangkan tingkah laku yang harus dielakkan oleh remaja, seperti seks bebas dan penyalahgunaan dadah.
  • Jadi realistik. Setiap kanak-kanak yang memasuki fasa remaja mempunyai ciri tersendiri. Tidak perlu membandingkan anak anda dengan rakannya.
Semasa kanak-kanak memasuki usia remaja, hubungan mereka dengan ibu bapa mereka juga akan berubah. Di satu pihak, ibu bapa ingin memberi kebebasan kepada anak-anak mereka untuk meneroka dunia mereka sendiri. Tetapi di sisi lain, anak-anak mesti tetap didampingi agar mereka tidak membuat keputusan yang salah yang akan memberi kesan buruk pada masa depan mereka. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai perubahan fizikal dan psikologi remaja, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang diApp Store dan Google Play.

Recent Posts