Oleh kerana Pembuangan Sampah Dengan Cuai, Risiko Penyebaran Penyakit Meningkat

Pada skala besar, pencemaran alam sekitar dan lautan adalah hasil utama dari kebiasaan sampah. Sampah ini dapat berkumpul di saluran air dan sungai dan akhirnya mencemarkan laut. Berjuta-juta tan sampah yang terapung di lautan hari ini telah mengancam keselamatan hidupan laut, termasuk pelbagai jenis ikan yang menjadi sumber makanan manusia. Bukan sahaja mencemarkan alam sekitar. Kebiasaan membuang sampah juga akan menjadikan anda dan keluarga lebih mudah terkena pelbagai penyakit. Demam denggi, hepatitis A, hingga cacing usus adalah beberapa contoh penyakit yang boleh timbul akibat membuang air besar.

Jenis penyakit yang mungkin timbul kerana membuang sampah sarap

Terdapat banyak penyakit yang boleh timbul kerana kebiasaan banyak orang membuang sampah, termasuk:
  • Tetanus
  • Hepatitis A
  • Cacing
  • Demam denggi
  • Keracunan makanan
  • jangkitan kulit
  • Trachoma
  • jangkitan salmonella
  • Shigellosis
  • Gastroenteritis
Penyakit seperti hepatitis A dan demam denggi adalah penyakit yang sangat menular. Sekiranya seseorang dijangkiti, risiko orang lain yang tinggal di kawasan yang sama dengan orang yang dijangkiti akan meningkat. Sebenarnya, wabah hepatitis A telah terjadi di Depok (Jawa Barat) dan Pacitan (Jawa Timur) dan menjangkiti ratusan orang hanya kerana satu orang tidak dapat menjaga kebersihan lingkungan.

Penyebaran wabak ini adalah kesan lain dari kebiasaan membuang sampah sarap

Sisa yang dihasilkan dari rumah atau individu secara amnya boleh dibahagikan kepada sisa organik dan bukan organik. Sisa organik adalah sisa yang dapat diurai dan berasal dari bahan yang dapat terurai, seperti sisa makanan, kulit buah, dan batang sayur. Sementara itu, sisa bukan organik adalah sampah yang tidak dapat diurai tetapi umumnya dapat dikitar semula, seperti yang terbuat dari plastik dan tin. Kerana membuang sampah organik dan bukan organik, bakteria dan parasit dapat berkembang maju. Sampah ini juga akan mengundang pelbagai haiwan yang boleh menjadi vektor atau pembawa penyakit, seperti tikus, lipas, dan nyamuk. Sampah boleh menyebabkan penyakit pada manusia dengan dua cara, iaitu secara langsung dan tidak langsung.

1. Penghantaran langsung

Sekiranya sampah dibuang ke mana sahaja, ada kemungkinan orang lain menyentuhnya, sama ada secara sengaja atau tidak. Apabila mana-mana bahagian badan bersentuhan dengan sampah, bakteria atau kuman dan parasit akan bergerak ke dalam badan, menyebabkan pelbagai penyakit. Kesan sampah, terutamanya yang tajam seperti tin dan kaca, juga akan meningkatkan risiko sampah secara tidak sengaja dipijak atau menyebabkan kecederaan pada orang lain. Apabila kulit cedera, bakteria akan mudah masuk ke dalam badan dan menyebabkan penyakit.

2. Penyebaran penyakit tidak langsung

Penyebaran penyakit tidak langsung boleh berlaku melalui vektor atau haiwan yang membawa penyakit, seperti:
  • Tikus
  • Terbang
  • Lipas
  • Nyamuk
Haiwan ini boleh menjadi alat untuk bakteria, virus, cacing, dan pelbagai agen penyebab penyakit lain memasuki tubuh. Seperti lalat yang dapat membawa bakteria ke makanan yang kita makan, atau nyamuk yang dapat membawa virus denggi dan menyebarkannya dari satu orang ke orang lain.

Cara mencegah penularan penyakit kerana sampah sarap

Mencegah berlakunya pelbagai penyakit yang disebabkan oleh sampah tidaklah sukar dan boleh dimulakan dari persekitaran terkecil, iaitu keluarga. Berikut adalah langkah yang boleh anda dan keluarga anda lakukan.
  • Biasakan membuang sampah di tempatnya
  • Lebih banyak tong sampah di rumah sehingga anda tidak lagi malas mencari atau berjalan ke tong sampah
  • Jangan berlengah membuang sampah
  • Basuh tangan anda dengan kerap menggunakan sabun dan air mengalir
  • Mencuci makanan sebelum memasaknya
  • Memasak makanan sehingga selesai
  • Gunakan tong sampah yang mempunyai penutup
  • Jangan buang tin
  • Mendapat vaksin
[[Artikel berkaitan]]

Cara mengurus dan membuang sampah dengan betul

Untuk mengelakkan sampah menumpuk dan menyebabkan penyakit, berikut adalah beberapa langkah untuk menguruskan sampah dengan betul berdasarkan nasihat Kementerian Kesihatan Australia:

1. Kenali jenis sampah

Sisa dibahagikan kepada beberapa jenis berdasarkan ciri-cirinya, seperti sisa organik, bukan organik dan B3. Sisa organik adalah sisa yang mudah terurai dan terurai, seperti daun dan sisa makanan. Sementara itu, sisa bukan organik adalah sisa yang tidak dapat dibiodegradasikan, seperti plastik, getah, botol air mineral, dan lain-lain. Akhir sekali, sisa B3 (bahan berbahaya dan beracun) adalah sisa yang mengandungi cecair pembersih rumah tangga, detergen, racun tikus, cat kasut, bateri, penyegar udara, minyak, dan lain-lain.

2. Susun sampah mengikut jenisnya

Sebelum membuang, anda harus mengelaskan sisa mengikut jenisnya. Oleh itu, anda harus menyediakan beberapa tong sampah untuk menampung pelbagai jenis sampah. Kaedah ini akan memudahkan anda menentukan sama ada sampah yang anda kumpulkan dapat dikitar semula, atau membuangnya ke tempat pembuangan sampah.

3. Sebarkan sampah di tempat yang sesuai

Setelah menyelesaikannya, akan lebih mudah bagi anda untuk memutuskan sama ada anda ingin mengitar semula atau membuang sampah. Contohnya, sisa bukan organik boleh dikitar semula, sampah B3 dibuang di tempat pelupusan akhir atau khas, dan sisa organik boleh dibuang atau dikitar semula menjadi kompos.

Catatan dari SehatQ

Sampah sampah adalah tabiat buruk yang mesti diubah oleh banyak orang. Termasuk diri kita. Kerana selain dapat menyebabkan banjir dan kerosakan lingkungan, sampah juga dapat menjadi tempat pembiakan berbagai bakteria dan parasit yang menyebabkan penyakit. Terdapat juga penyakit yang disebabkan oleh sampah yang dapat merebak dengan mudah dari satu orang ke orang lain dan membawa kepada wabak. Oleh itu, meningkatkan kesedaran untuk membuang sampah di tempatnya bukan sahaja melindungi diri sendiri tetapi juga keluarga dan persekitarannya. Ayuh, jangan sampah jika anda tidak mahu merasakan akibat buruk!

Recent Posts