Bersin Kucing, Mengetahui Punca dan Cara Mencegahnya

Adakah anda pernah melihat kucing bersin? Seperti manusia, haiwan yang satu ini juga boleh bersin. Secara umum, kucing bersin kerana jangkitan pada saluran pernafasan. Jangkitan ini boleh disebabkan oleh virus, bakteria atau kulat. Salah satu virus yang menyebabkan kucing bersin adalah virus influenza. Apabila virus influenza menyerang saluran pernafasan kucing, haiwan ini akan mengalami penyakit yang disebut selesema kucing. Virus ini merebak dengan cepat ke kucing lain melalui udara (dari percikan air liur atau titisan ketika batuk atau bersin) dan kontak langsung. Virus influenza dapat menular dengan menjilat kucing, mengendus, bermain, dan tidur bersama. Selain itu, selesema kucing juga dapat menular ke kucing lain melalui peralatan makanan, permukaan sangkar dan minuman bersama. [[Artikel berkaitan]]

Bolehkah kucing bersin menjangkiti manusia?

Namun, satu kajian mengatakan kemungkinan selesema kucing menular ke manusia sangat rendah. Sebaliknya, selesema yang dialami manusia sukar menular ke haiwan, dengan catatan bergantung pada jenis virus dan intensitas pendedahan. Jenis selesema haiwan yang disebabkan oleh virus tertentu, boleh membahayakan kesihatan manusia seperti H5N1 atau selesema burung. Walaupun kadar penularan selesema kucing pada manusia sangat rendah, anda tetap diharuskan untuk selalu menjaga kebersihan dengan mencuci tangan dengan bersih setelah bersentuhan dengan kucing, atau hanya membersihkan kandangnya. Langkah pencegahan ini terutama ditujukan untuk individu yang berisiko tinggi menghidap barah, radang paru-paru, diabetes, strok, penyakit jantung, gangguan fungsi hati dan ginjal, dan sedang hamil. Orang-orang yang rentan ini cenderung mempunyai sistem imun yang rendah dan mudah terkena virus.

Kucing bersin, inilah cara mengatasinya

Selesema kucing yang menyebabkan kucing bersin adalah perkara biasa pada kucing yang belum mendapat vaksin di bawah usia 5 bulan. Hingga kini tidak ada ubat yang dapat mengatasi selesema kucing. Walau bagaimanapun, anda boleh mengambil beberapa tindakan untuk mempercepat proses pemulihan kucing dengan memberikan ubat berikut seperti yang ditetapkan oleh doktor haiwan anda:
  • NSAID:

    Anti-radang bukan steroid (NSAID) adalah ubat anti-radang yang berfungsi untuk mengurangkan keradangan virus dan mengurangkan demam pada kucing.
  • Mukolitik:

    Mucolytics berfungsi sebagai ubat untuk menipiskan lendir pada hidung tersumbat kucing. Ubat ini akan membantu kucing anda bernafas dengan lebih mudah.

    Selain itu, pernafasan kucing yang berfungsi dengan baik dapat mengembalikan selera makan, kerana dapat menyedut aroma makanan secara normal.

    Sebagai tambahan kepada mucolytics, anda juga dapat mempercepat proses pemulihan kucing dengan memberi makanan beraroma kuat dan meletakkan kucing di bilik beruap selama 5-10 minit. Ini akan membantu melonggarkan lendir di hidung kucing.

  • Titis mata:

    Walaupun antibiotik ini berfungsi melawan jangkitan bakteria, titisan mata dapat digunakan untuk melembapkan mata kucing anda.

    Selain menggunakan titisan mata, anda juga mesti rajin membersihkan lendir di hidung dan pelepasan mata kucing.

  • Anti Virus:

    Ubat ini berfungsi untuk mempercepat proses pemulihan kucing dengan meningkatkan lagi sistem ketahanannya.

    Selain menyediakan antivirus, anda juga dapat membantu proses pemulihan kucing anda dengan menjauhkannya dari tekanan. Kerana tekanan dapat menurunkan sistem pertahanan badan dan membuat kucing mudah terkena penyakit.

[[Artikel berkaitan]]

Berhati-hati, kucing boleh menyebarkan penyakit ini

Walaupun risiko menularkan selesema kucing kepada manusia sangat rendah, anda juga harus mengetahui beberapa penyakit yang disebabkan oleh kucing. Penyakit ini boleh menyebabkan masalah kesihatan yang serius pada manusia, apa itu?

1. Toksoplasmosis

Toxoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan dengan parasit Toxoplasma gondii. Parasit ini sering dijumpai dalam tinja kucing dan daging mentah yang telah dijangkiti Toxoplasma gondii. Pada dasarnya, parasit Toxoplasma Gondii terdapat pada banyak haiwan dan burung. Penyakit ini boleh menyebabkan gejala seperti selesema. Tetapi kebanyakan orang dijangkiti parasit Toxoplasma gondii, juga tidak mengalami sebarang gejala. Penyakit toxo boleh menyebabkan sakit kepala. Namun, ia berbeza untuk bayi yang dijangkiti Toxoplasma gondii dari ibunya. Dalam keadaan ini, bayi boleh mengalami komplikasi teruk. Penyakit ini juga berbahaya bagi orang dewasa dengan sistem imun yang lemah, seperti orang dengan HIV / AIDS atau barah. Parasit Toxoplasma Gondii memasuki badan dalam bentuk sista. Kista ini boleh berkembang dan menjangkiti mana-mana bahagian badan, seperti otak, otot, atau jantung. Sekiranya sistem ketahanan badan baik, maka parasit Toxoplasma Gondii menjadi tidak aktif dan badan dilindungi daripada penyakit. Tetapi, jika sistem imun menurun kerana penyakit lain, Toxoplasma Gondii boleh mengalami pengaktifan semula dan menyebabkan komplikasi penyakit berbahaya seperti:
  • Sakit kepala
  • Demam
  • Kejang
  • Kehilangan kesedaran
  • Batuk dan sesak nafas kerana jangkitan paru-paru
  • Penglihatan kabur dan sakit mata kerana keradangan retina
Sementara itu, wanita hamil yang dijangkiti parasit Toxoplasma Gondii akan mengalami risiko keguguran, atau bayi akan dilahirkan mati. Walaupun bayi dapat bertahan hidup, ia akan disertai oleh komplikasi penyakit:
  • Jaundis
  • Jangkitan mata yang teruk
  • Kejang
  • Pembesaran hati dan limpa.
Toksoplasmosis juga boleh mengancam nyawa ibu sendiri.

2. Jangkitan luka

Jangkitan luka dari calar kucing boleh menyebabkan penyakit jika tidak dirawat dengan segera. Untuk mengatasinya, segera cuci goresan dengan menggunakan pembersih luka alkohol untuk mengelakkan luka itu tercemar dengan virus atau bakteria.

Catatan dari SehatQ:

Risiko penyakit yang ditularkan oleh kucing bersin kepada manusia adalah rendah. Tetapi adalah idea yang baik untuk menjaga jarak dari binatang yang satu ini, ketika dia menghidap selesema kucing.

Recent Posts