Penjelasan Jarak Pendek Berlari di Atletik

Berlari jarak dekat, seperti namanya adalah perlumbaan larian yang diliputi dalam jarak kurang dari 400 meter. Dalam atletik, jarak yang digunakan dalam perlumbaan jarak pendek adalah 100, 200, dan 400 meter. Semasa melakukannya, pelari mesti menggunakan kelajuan penuh. Ini menjadikan perlumbaan larian jenis ini juga dikenali sebagaipecut. Untuk dapat berlaripecutbaik, ada teknik khusus yang perlu diikuti, berbeza dengan larian jarak tengah dan jarak jauh. Berlari jarak dekat selalu dimulakan dengan permulaan jongkok. Sama seperti sukan kardio yang lain, lari jarak dekat juga mempunyai banyak manfaat kesihatan, termasuk meningkatkan stamina, menjaga jisim otot, dan meningkatkan kekuatan.

Sejarah larian jarak dekat

Sebagai salah satu nombor yang dipertandingkan dalam atletik, lari jarak dekat juga dikenali sebagai sengkang dan merupakan salah satu pertandingan tertua yang dimainkan di pentas Olimpik. Sukan ini milik acara trek dan padang yang terdiri daripada nombor jarak pendek, iaitu 100, 200, dan 400 meter. Anda mungkin pernah mendengar tentang Usain Bolt sebagai raja pecut dunia kerana masa catatannya yang luar biasa di Kejohanan Atletik Dunia 2009. Pada masa itu, Bolt mencatat masa 9.58 saat di trek pecut 100 meter dengan kelajuan larian rata-rata 37.58 km / jam. Indonesia juga tahu nama Suryo Agung Wibowo, yang merupakan lelaki terpantas di Asia Tenggara dengan catatan 10.17 saat. Terdapat juga Lalu Muhammad Zohri, yang pernah menjadi juara Kejohanan Atletik Dunia U-20 dengan catatan masa 10.18 saat di trek 100 meter.

Nombor lari jarak pendek

Dalam pertandingan atletik rasmi, acara larian jarak dekat dibahagikan kepada tiga kategori, iaitu 100m, 200m, dan 400m. Dalam pecut 100 meter, pelari selalu berada di posisi permulaan yang sama. Lintasan juga garis, lurus dengan ketentuan bahawa ia tidak boleh keluar dari garis dari awal hingga akhir. Ia berbeza dengan putaran 200 dan 400 meter. Dalam kedua-dua nombor pecut ini, permulaan dilakukan di lorong penjuru (bujur) supaya tidak ada pemain yang berada dalam barisan yang sama. Penentuan kedudukan permulaan yang berbeza dilakukan supaya pemain menempuh jarak yang sama dengan garisan penamat di hujung garis lurus. Kedudukan permulaan yang berbeza ini menjadi daya tarikan utama, terutama dalam jarak 400 meter. Sebabnya, para pemain tidak akan mengetahui kedudukan sebenar lawan mereka sebelum memasuki 100 meter terakhir. Oleh itu, para pemain mesti dapat mengira sendiri kekuatan yang mereka habiskan di sepanjang trek. Mereka tidak mungkin berlari sejauh 400 meter kerana penyelidikan menunjukkan bahawa bahkan seorang atlet profesional hanya dapat meledak kekuatannya sejauh 65 meter sebelum melambatkan kerana keletihan. [[Artikel berkaitan]]

Cara melakukan larian jarak dekat (pecut)

Permulaan squat digunakan untuk angka jarak pendek Lari pecut adalah sukan atletik yang mesti dilakukan dengan teliti. Untuk menguasainya, anda dapat mempelajari posisi permulaan yang baik, teknik berlari yang betul, dan posisi penamat yang baik.

1. Kedudukan permulaan

Mula adalah kedudukan awal pelari ketika memulakan sukan ini. Untuk nombor jarak pendek, permulaan yang digunakan adalah permulaan jongkok (permulaan berjongkok), untuk memaksimumkan pecutan pecut. Pada masa memulakan jongkok, jari-jari kedua tangan diletakkan di sebelah telapak kaki dan menyentuh tanah atau trek. Apabila anda mendengar isyarat, "Siap", pantat diangkat dan kepala menghadap ke bawah. Sementara itu, ketika "Ya," 'atau mendengar suara pistol, pelari mula mengayunkan kakinya sejauh dan secepat yang dia dapat. Untuk memaksimumkan daya tarikan badan, pinggang harus berada dalam kedudukan lurus dan siku dibengkokkan dan berayun mengikut corak pergerakan kaki.

2. Teknik lari pecut

Berlari pecut adalah sukan atletik yang juga bergantung pada ketinggian pemain, terutama panjang kaki. Semakin lama kaki, semakin jauh, dan semakin pantas pelari mencapai garisan penamat. Walau bagaimanapun, pemain pendek masih boleh mengalahkan pelari tinggi jika mereka terus berlatih untuk menyempurnakan teknik mereka. Ini telah dibuktikan oleh Zohri ketika dia mengalahkan Anthony Schwartz dari Amerika Syarikat dalam Kejuaraan Dunia Atletik U-20.

3. Menyentuh garisan penamat

Lari pecut adalah sukan atletik yang memerlukan atlet mempunyai sikap yang sempurna ketika menyentuh garisan penamat. Walaupun anda melakukan pergerakan yang baik di sepanjang trek, pelari masih boleh ditandingi oleh lawannya ketika dia menghampiri garisan penamat jika kedudukan badannya tidak betul. Secara teori, teknik memasuki garisan penamat boleh dilakukan dengan 3 cara, iaitu:
  • Terus berlari tanpa mengubah sikap
  • Menyandarkan dada ke hadapan dengan kedua-dua lengan dihayun ke belakang
  • Putar dengan mengayunkan tangan anda ke hadapan, sehingga bahu yang lain ke hadapan
Anda juga bersedia melakukan larian pecut dengan teknik yang betul.

Recent Posts